SD Lazuardi one year review

Setelah mensurvey 10 sekolah pada pertengahan 2014, (ketika itu si kakak masih TK A). Akhirnya kami memutuskan kakak sekolah di lazuardi karena beberapa pertimbangan. Menurut kami, saya & ayahnya, sekolah ini punya kelengkapan yang paling komplit yang tidak dimiliki sekolah lainnya. Selain fasilitas fisik yg lengkap, lingkungan yg asri & sejuk, gak terlalu ‘high end’, sistem moving class, ini adalah sekolah Islam, dengan bahasa pengantar inggris (walo gak full, bilingual), & dilengkapi kurikulum Cambridge.

Sementara sekolah lainnya, tidak selengkap ini. Bahkan yang biaya nya lebih mahal.
Untuk yang sekolah Islam, selain Lazuardi, ada Az Zahra, & Dian Didaktika, tdk berbahasa inggris & tdk Cambridge.
Sekolah Islam bilingual lain, Al Fath & Mumtaza, belum mengadopsi kurikulum international or belum ada sertifikasi resmi.
Juga ada sekolah Harapan Bangsa yg sudah Cambridge resmi, tapi bukan sekolah Islam. Dan Madania yang juga sudah pake kurikulum international (IB – international baccalaureate), berbahasa inggris tapi bukan sekolah Islam juga.
Dan Kharisma Bangsa, bilingual juga, tapi tdk ada kurikulum international, & bkn sekolah Islam. Dari kategori diatas, hanya lazuardi lah yg punya semuanya.
Ditambah lagi kami kemudian tau kalo kurikulum tematik 2013, diadopsi dari kurikulum

11778093_10207509098312237_1737355665_n

exciting nyobain seragam baruπŸ™‚

yang dimodifikasi oleh lazuardi.

Mengenai kurikulum 2013 ini sendiri, beberapa waktu yang lalu sempat meng hebohkan, tapi lazuardi sendiri sudah berhasil menerapkannya jauh jauh hari. Sedikit curcol nih, ada seorang ibu di sekolah TK kakak dulu begitu menggebu gebu kontra sama kur ini, karena mrt nya sistem ini sangat merepotkan, membingungkan, menyusahkan, dan gak masuk akal, pokoknya kliatan ‘panas’ banget sama lazuardi yang dianggap biang kerok. Mungkin reaksi yang sama dengan banyak orang tua lain, tak terkecuali sekolah & guru yang masih blank banget sama kur ini. Sementara diknas sendiri, semasa masih menterinya sebelum pilprespun, yakin ini adalah sistem yang paling inovatif dan akan membawa perubahan besar thd kualitas pendidikan di Indonesia. Ketika banyak sekolah gonjang ganjing sama penerapan kur 2013, sehingga akhirnya tdk lagi diwajibkan bagi sekolah yg belom siap, lazuardi sendiri sudah melakukannya jauh sebelum ada wacana bakalan ada kur or sistem ini, dan merasa berhasil menghasilkan kualitas yang lebih baik, terbukti dgn pemerintah mengadopsi nya sebagai kur diknas.
Ditambah lagi kami tau mendikbud lama (yang baru aja lengser), mempercayakan sekolah anaknya disini. Padahal sebagai org yg pastinya ga ada masalah sama biaya, bisa aja dia memilih sekolah yg jauh lebih mahal, lebih mewah, lebih mentereng & bergengsi, utk anaknya. Artinya sebagai bos nya pendidikan tentunya dia tau kalo sekolah ini punya kualitas yang tidak diragukan.
Wow.. sesuatu sekali bukan ..
Karena pertimbangan semua itulah, akhirnya kami.yakin pilihan kami sudah tepat.

11800609_10207531766798935_2373672178012325019_n

pas observasi sebelom resmi masuk

Lalu bagaimana kabar mas abie yang sudah 1th sekolah disini, dan sekarang sdh menginjak tahun kedua nya.
Apakah dia jadi super kreatif, super percaya diri, cerdas gilang gemilang πŸ˜‚ hehehe ..sayangnya si kakak masih ‘normal normal’ aja 😝
Masih lelet kalo berangkat sekolah, masih girang bkn kepalang menyambut wiken apalgi libur panjang, & kalo ditanya apa yg plg disuka di sekolah jawabnya main di playground wkwk #garukgarukaspal 😁

Baiklah saya berusaha positive thinking aja, karena kalo saya sedikit bandingkan sama beberapa sekolah lain hasil ngobrol sama beberapa orang tua ex temen TK nya dan tetangga dengan anak seumuran, saya masih optimis sekolah ini yang paling tepat buat mas abie. Ketika banyak sekolah yg saya tau masih mengandalkan sistem PR rutin, ulangan harian, quiz, angka angkaΒ sbg nilai, ranking, sampe uts uas, yang sering menjadi momok. Sekolah si kakak ga ada semua itu,

PR konvensional hampir gak pernah ada, PR yang ada berupa project yg dilakukan bersama ortu, misalnya project pengamatan.cuaca, pembuatan video matahari terbit, pembuatan pohon keluarga, membuat book reference, pembuatan paper hasil field trip, yang semuanya wajib dilakukan dgn bimbingan ortu.
Rapot, si kakak berupa deskripsi panjang lebar tentang apa yang dipelajari, dan sejauh mana dia sudah berhasil mencapainya. Bersama sedikit komen pujian dari guru kalo dia achieved, or saran utk hal hal yg msh perlu perbaikan buat ‘PR’ ortunya. Bersama rapot, disertakan juga portfolio bbrp hasil karya.

Penilaian rapot gak diambil dari ujian or ulangan, tapi dari proses keseharian.
Satu satunya mapel yg diujikan utk uts uas yg msh mempertahankan ujian sistem tertulis cuma agama aja.

Selama setahunan mas abie hampir gak pernah belajar di rumah, krn gak tau juga gimana ngajakin belajar nya krn ga ada buku hehehe .. buku yang di bawa pulang cuman buku agama & English aja.

13988864_10210633815628217_614859004_n

award certificate

Utk masalah ranking, sebagai sistem reward & penghargaan, sekolah menggantinya dgn student of the month award (ada ceremony kecil & sertifikat). Yang mana semua anak pasti mendapat giliran setiap bulannya. Penilaian nya sendiri pun bkn didasarkn semata mata krn prestasi akademik, tapi hal hal lain yg lebih beragam, si kakak sendiri pernah dapet sertifikat, yg berjudul ‘remarkable talent of telling stories’ (krn dia talkative & imaginative), dan ‘the most energetic’ (krn dia hobi jalan jalan di kelas) hehehe..gak berhubungan sama kepinteran pada umumnya 😝

Well sejauh ini saya memutuskan utk berusaha membuat nya hepi dlm sekolah di keseharian, dgn tanpa melupakan kewajibannya. Kalo saya tanya tanya ttg sekolah dan dia jawabnya males males an, saya ga terus in lagi. Kalo dia kliatan excited baru saya tanggapi sungguh sungguh, sambil berusaha mengorek hal hal lain ttg sekolah nya.
Dan saya menilai, reaksinya yg biasa biasa aja sama sekolah masih dlm level yg wajar.
Pengen juga sih sebenernya kaya beberapa cerita ibu ibu temen kelas nya mas abie, yang bilang kalo anak nya selalu exciting sama sekolah, punya segudang cerita kalo pulang sekolah, dan bahkan ada yang cerita kalo berantem sama adeknya ancamannya besok gak boleh pergi ke sekolah. Wuish emejing banget ya 😁 ..betapa hepi itu ortunya pasti.

Semoga pilihan kami gak salah. Saya gak berharap muluk si kakak punya prestasi akademik luar biasa yang bisa dipamer pamerin sih. Apalagi mengingat begitu banyak nya cerita, anak anak yang dulu nya dirasa punya prestasi akademik yg gemilang, turn out to be something else, something far away from what we as parents called proudly shown. Yang terkini tentu saja berita tentang dek awkarin tea. πŸ˜”
Tapi setidaknya saya akanΒ selalu berusaha menjaga curiosity of learning nya, memelihara proses menuju kemandirian, dan konsisten untuk terus menjaga proses membangun akhlak Islami. Amiin. πŸ’œπŸ˜˜

Baiklah that’s a wrap for now.

Type a message…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s