Review KB TK – survey & trial part II, cinere area

Setelah minggu lalu nyobain 3 sekolahan, minggu ini kita lanjut lagi.

I. KB – TK SEKOLAH CITTA BANGSA, cinere

13895317_10210539177542324_1900270390981721037_n

playground ada di halaman belakang

Sekolah ini termasuk sekolah baru, kata petugas admin & guru pre-schoolnya baru berdiri sekitar 7 thn. Saya pernah baca dimanaa gitu, kalo sekolah ini merupakan ‘pecahan’ dari Sekolah Putik.

Yang menarik pas datang ke sekolah ini pertama kali adalah ‘treatment’ nya. Petugas yg melayani di kantornya, sangat informatif. Inisiatif menjelaskan ini itu. Konsep multiple intelligence yg dianut sekolah, itu apa & bgm. Tentang kegiatan tematik itu gmn, ttg aktivitas sehari2 secara garis besar, bahkan menawarkan utk melihat2 kelas.
Brosurnya juga keren, klo 3 sekolah sebelumnya yg saya kunjungi, cuma selembar kertas yg isinya school fee aja, disini dibuat brosur yang eye catching, dgn foto anak2 yg ekspresif & sedikit penjelasan konsep sekolah.

Tapi ternyata lingkungan sekolah kurang menggembirakan. Terutama area bermain outdoor. Seperti biasa soal kebersihan & kerapihan selalu jadi sorotan utama buat saya.
Mainan playground jenis yg dari besi, gak terlalu byk jumlahnya. Tanaman di sekitarnya keliatan ga terurus dgn baik. Di sebuah sudut ada onggokan terbengkalai yg entah apa itu, kesannya nyampah bgt. Kolam renang mini yg satu area sama playground kliatan kotor.

Ruang makannya semi outdoor, ruangan terbuka tanpa pintu & jendela. Bersebelahan sama playground, jadi satu sama dapur & sink, area nya ga terlalu luas. Kebersihannya lumayan sih, tapi kurang tapi. Yang agak gak sreg lokasinya, utk menuju ruang mkn ini hrs melewati parkiran motor😦

13932031_10210547300745399_1282944616_o

ruang makan

Ada insiden kecil pas jam makan. Ada kucing kecil yg masuk berkeliaran di kaki anak2 yg lagi makan, yg bikin sebagian besar anak justru makin exciting. Walo saya sebenernya pecinta binatang termasuk kucing, hal ini mengganggu ya, krn ini kan kucing liar yg ga perlu ditanyakan higienitasnya & area makannya setengah terbuka lagi.
Trus guru2 minta tolong sama helper (mas2) utk membawa keluar si kucing. Entah gimana dia megangnya, eh begitu dipegang si kucing ini menggigit masnya itu, dia kaget & langsung melempar si kucing malang ..poor kitten ihiks .. sprt nya si masnya ini kesakitan bgt mngkn berdarah, & dia spontan langsung mencuci tangannya di KITCHEN SINK.. ooemjii..kenapa dia ga melipir sebentar ke kmr mandi yg gak jauh dari situ ?? Dan blm selesei tragedi buat si kitten, wkt si masnya ktm lagi sm si kitten, dia langsung menyabet pake lap dgn sangat keras, yg bikin si kucing melompat blingsatan lari sekali lagi😥 kliatan dendam kesumat gitu 😞 .. hmm hal yang tampak ‘gak penting’ ini, membuat saya gak nyaman banget. Selaen karna rasa perikehewanan sbg pecinta hewan, saya rasa kalo saja pihak sekolah memperhatikan & mengakomodir hal2 kecil yang mungkin ga diatur di kurikulum resmi, bisa jadi nilai plus plus yang istimewa banget. Kaya kasus si kucing ini. Pasti yang dipilih kalo gak nyuekin aja si kucing berkeliaran tak tentu arah di area sekolah, or seriously disingkirin dibuang ke tempat yang jauh. Kenapa gak sekalian aja dirawat, dipelihara dgn baik, dengan makanan, kesehatan & kebersihannya, kan bisa sekalian ngajarin anak2 contoh nyata tentang kasih sayang. Karena yang saya percaya, menyayangi & merawat hewan peliharaan itu mendidik manusia untuk belajar mencintai yg sesungguhnya (tanpa syarat). Kalo bisa mencintai hewan yg gak ‘berbalas’ aja bisa, apalagi menumbuhkan kasih ke sesama manusia.

Baiklah, let’s move on. Lanjut ke ruang kelas yuk ! Berbeda dgn area outdoor yg ‘so-so’, untuk ruang kelas lumayan kece, luas, colorful, lantai parket, mainan banyak & bagus2. Dlm kelas ada sudut2 mainan, meja kursi set, & reading corner.
Mainan2 nya di taro di rak2 sesuai dgn jenisnya. Boneka2 empuk, figurin binatang, wooden toys, masak2an, music toys, balok2 & byk lagi. Di satu ruang kelas ada kolam mandi bola.
Jadi kayanya sekolah ini lbh byk spent ke indoor toys nya, yg cukup melimpah. Cuman saya mikirnya, kawatir si anak malah jd kurang fokus. Krn sering ter-distract sama mainan di sekeliling. Kaya si ayna yg agak susah di ajak beraktifitas utama, krn pengen nya mandi bola terus. Tapi bisa jadi krn dia berada di lingkungan yg baru sih, byk mainan exciting pengen explore ini itu.

Saat datang trial kemaren,.sebelum masuk kelas saya di kasih 2 lembar kertas yang berisi time table aktifitas di hari itu..hmm keren yak..
Dan setelah pulang, diundang ke kantornya utk ngomongin apa aja pelajaran di hari itu. Misal, dijelasin ttg kegiatan bermain ping pong itu utk menstimulasi motorik kasar, melukis utk motorik halus, ttg komunikasi, interpersonal skill dan byk lagi. Dimana aja yg ayna dinilai menonjol, & yg msh perlu dimotivasi. Terakhir dijanjikan akan dikirimin email tentang laporan hasil trial ayna utk penjelasan lebih detail nya.
Wah keren pake banget mrt saya.. kalo aja lingkungan nya kaya di cita persada, yang super bersih & juara rapi itu, and of course ga ada insiden kucing diatas,  sungguh sekolah ini bikin mata jadi ijo royo2 😃

BERIKUT TIME TABLE KELAS BULAN SAAT TRIAL KEMAREN :

Dan inilah laporan hasil trial yang dikirim lewat email .. du sekolah ini tempting banget deh. Kita yang cuma sekedar trial doang ini, berasa di  uwongke  kalo kata orang jawa bilang.

II. KB – TK SEKOLAH PUTIK, cinere

13892320_10210579061299393_1086376225816919171_n

pendopo di halaman depan

Sekolah yang simple & gak ambisius. Adem, tenang, & santai. Sekolah yang punya konsep, pergi ke sekolah kaya main ke rmh teman or berkunjung ke rmh nenek ini, beneran punya aura yang beda dari sekolah pada umumnya, even TK yang cuma main2 aja. Playground yg sederhana, cmn 3 baris ayunan aja. Katanya emng sengaja biar anak2 belajar gmn hrs berbagi & bergantian dgn mainan yg sedikit. Halaman berumput yg luas, rapi & hijau bikin anak2 puas lari2 an main petak umpet. Kayanya tempat ini lbh cocok disebut rumah main dgn fasilitas pendamping daripada sekolahan hihihii😀

 

CN-a

halaman playground (taken from Putik Website)

Beda dengan Sekolah Citta Bangsa (CB) diatas (yang mana pecahannya Putik), yang colourful & penuh aksesoris. Sekolah Putik terkesan jauh lebih ‘sepi’. Kayanya untuk orang tua yang terbiasa ngeliat sekolahan TK yang ‘rame’, mungkin bakalan menyangka kalo sekolah ini murah, karena emang fasilitasnya terkesan minim. Padahal school fee nya sama sekali gak murah lhoo ..

Pertama kali dateng untuk nanya trial, saya dibekali dengan beberapa lembar kertas yang berisi tentang deskripsi seluk beluk sekolah. Selain tentang school fee, fasilitas, bahasa pengantar, hal hal teknis tentang school days & jam masuk, juga menjelaskan tentang keunggulan sekolah. Yang menarik, walo cuma kertas aja (bukan brosur yang eye catching kaya di CB), tapi bahasa markomnya easy reading banget, enak dibaca sampe akhir. Dijelaskan bahwa Putik punya idealisme yang tinggi tentang penggunaan bahasa Indonesia, yang menurutnya menguasai bahasa ibu dengan baik sejak dini adalah awal dari kecerdasan bahasa untuk menguasai bahasa lainnya kelak. Hmmm keren yak .. Motto “great value for money” merujuk pada mereka punya fasilitas yg eksklusif, tenaga pengajar & program yang berkualitas, tapi biaya sekolah yang relatif lebih murah dibandingkan dengan sekolah lain dengan kualitas yang sama. Wow, superb yak ..

Dan bagaimana dengan hasil obervasi saya? Tsaahh gaya banget :p. Baiklah pertama kali yang pengen dikomenin adalah tentang kebersihan & kerapihan (of course, as usual). Bangunan sekolah walo dibilang bukan bangunan second yang dialihfungsikan tapi modelnya kaya rumah lama (rumah nenek jaman belanda), walo gak semuanya, ada beberapa bagian sih, yang lainnya model modern minimalis. Kebersihannya OK banget. Ruang pertama setelah kantor admin, adalah ruang makan. Walo sederhana tapi cantik dan bersih, jauh lebih rapi dibanding di CB. Halaman depan berisi pendopo yang menghadap area terbuka, hamparan rumput hijau & beberapa kolam. Ada kolam pasir & kolam tanah. Kolam tanah ini katanya juga dipake untuk main & belajar.

IMG_20160809_093154

dinding kaca di kelas

Suasana ruang kelas menurut saya sederhana, dibandingkan sekolah2 yang saya survery sebelomnya. Bahkan agak keliatan seadanya gitu. Ruang ruangnya gak terlalu luas, berlantai parket dengan kursi kursi mini yang ditaro dipinggiran sepanjang salah satu sisi tembok. Salah satu sisi pake dinding full kaca besar yang menghadap ke kolam ikan, lucu sih artistik gitu. Seperti biasa ada rak rak mainan, reading corner & karpet. Mainan nya ga sebanyak di CB yang beneran melimpah. Kerapihan mainan ummm biasa aja ya, asal ditaro aja gitu heheh..Yang agak gak nyaman adalah adaTV dikelas hiks  :(.. masalahnya saya agak struggling membatasi anak nonton TV, pengennya di sekolah bener bener full no TV, walo cuma dipake nonton DVD aja.

Oya, disini ternyata muridnya sedikit. Beda banget sama CB, yang sekolahnya lebih sempit tapi muridnya buanyaak. Jadi gedung kelas sendiri terdiri dari 2 lantai, tapi cuma 2 kelas di lantai bawah aja yang terisi. Kelas 2-3th sama TK A, TK Bnya gak ada katanya. Wah entah kenapa ya, masa iykurang peminat ya .. padahal kalo googling nama sekolah putik ini kayanya cukup tersohor, banyak yang memuji-muji, malah pernah nemu review katanya sekolah putik itu kualitasnya setara dengan cikal yg mehong tea. Tapi kalo dari survey kemaren fasilitasnya emang kliatan sepi sih, jadi mungkin orang yang udah terbiasa sama sekolahan TK yang colorful & banyak mainan, jadi sepintas kaya ngerasa kemahalan dengan minimnya fasilitas disini.

Sayang gak sempet foto-foto lebih banyak lagi, soalnya hapenya dah keburu sekarat heheh..

Baiklah ini time table kelas dede (2-3 yo) :

– Saat datang anak -anak langsung diajak masuk ke kelas untuk main-main. Amazingly, semua anak-anak pada berebutan mau kenalan sama ayna, tampak ramah, berani, bergantian bersalaman sambil menyebutkan namanya masing-masing..so cute😀

– Mereka bermain bebas di kelas, sampae kira-kira sejaman (lama yaa??). Dan mereka diajak ke pendopo untuk pemanasan nyanyi-nyanyi sambil senam. Pada saat ini anak-anaknya gak kliatan terlalu nurut sih hihi dan si ibu guru juga gak kliatan effort banget buat ‘menertibkan’. GAk tau emang sengaja utk gak memaksakan anak, or krn emang males ya hahaha #hush .. setelahnya mereka diajak gunting gunting kertas bergambar gitar. Karena bulan ini temanya tentang suara & gerakan lambat, saya pikir setelah ini mereka akan ada main-main sama gitar, or prakarya, or anything yg berhungan dgn gitar & suara lambat, as per tema bulan ini. Tapi ternyata gak ada kegiatan yg berhubungan sama gitar :p

– Setelah selesai, kegaitan selanjutnya adalah makan. Diawali dengan doa bersama. Menu nya adalah nasi sayur bayam & nugget. Mereka diminta mengambil mangkuk & sendok sendiri. Dan setelah makan mereka dibimbing untuk mengambil minum dari dispenser.

– Kembali ke ruang kelas, mereka makan snack yang dibawa dari rumah masing-masing. Yang rada gak sreg, beberapa anak bawa snack berupa jajanan minimart😦

– Setelah makan snack, mereka kembali bermain bebas, sambil disetelin DVD😦. Dibandingkan semua sekolah sebelum sebelumnya, di Putik ini nih yang acara free playnya paling banyak. Kalo yang lain, jumlah kegiatan dalam durasi yang kurang lebih 2 jaman itu bisa 3-4 jenis. Jadi main bebasnya sebentar, or di sela-sela menunggu giliran teman.

– Selanjutnya, anak-anak diajak main-main tepung yang diuleni sama air & food colour, kaya bikin playdoh. Tapi gak jadi playdoh beneran sih. Saat sesi ini ada seorang anak yang nangis keras karena dia gak mau megang adonan tepung itu. Kayanya emang anak ini tipe yang diajarin ortunya sensi sama per-kotoran, alias jijik an. Kata ibu guru emang begitu, jadi udah pernah kejadian beberapa kali, pas acara main-main tanah, pasir or bahkan sekedar lem, dia pasti nangis kejer krn gak mau kotor. Nah, yang rada ga sreg, cara penanganan si ibu guru. Setelah berusaha dibujuk dengan cara halus tetep nangis terus (bahkan nangisnya bertahan sampe mau pulang), si ibu guru mulai pake cara oldies (dengan agak keras), dengan membanding badingkan dgn temannya..”tuh si itu pinter gak nangis, si itu pinter gak takut kotor, masa kalah sama anak yg lebih kecil ..”. Kalo gak salah membanding-bandingkan itu termasuk salah satu jenis bullying lhoo, walo kadarnya masih halus. Karena itu bisa menjatuhkan harga dirinya. Kita org dewasa aja gak suka dibandingin. Seharusnya ada teknik khusus utk menangani kasus kaya gini, saya lupa gimana caranya, tapi harusnya sih sebagai tenaga pendidik usia dini mestinya hal-hal yang umum begini udah fasih yaa ilmunya ..

– Abis main kotor-kotoran mereka cuci tangan, dan kembali free play di kelas.

– Menjelang pulang, ada sesi membacakan buku di reading corner. Setelahnya persiapan pulang sambil nyanyi-nyanyi dengan membuat gerakan cepat lambat.

Menurut saya dari segi semangat  ‘learning is fun’ nya, sekolah putik ini adalah sekolah yang ideal untuk anak usia dini, karena member ikan waktuyg  banyak utk bermain bebas. Bahkan  ruang kelas TK nya pun meja kursi gak di tata permanent. Diletakkan dipinghir tembok,baru di taro tengah kalo mau dipakai aja. Jadi anak anak lebih byk ruang an luas utk free play.

Nah di TK B nya sekolah baru Bikin program utk persiapan msk SD, seperti pelajaran calistung & bahasa inggris.

13950748_10210607851179122_136357817_o

school fee, diskon nya luamayan nih bisa dicicil 2x lagi😀

III. PRA TK – TK LAZUARDI GIS, meruyung

14037945_10210624805402967_1028015236_o

tampak depan gedung TK

Yak yang terakhir adalah sekolah si kakak (currently grade 2), Lazuardi GIS –  Global Islamic School. Harusnya sih kalo mau praktis si adek juga disekolahin disini. Tapi ada beberapa pertimbangan  yang membuat saya mikir kalo ga ada salahnya, nyari referensi beberapa pilihan sekolah yang lain.

** Yang pertama karena kawatir bosen. Kalo sejak TK (or PG) sampe SD (apalagi sampe SMP) di lingkungan sekolah yang sama terus dalam waktu yang lama, saya kawatir bakalan bosen or beresiko si anak akan susah beradaptasi di lingkungan yang baru.

Si kakak  preschool & TK nya juga gak di  lazuardi (kakak di doctorrabit, sawangan), selain krn deket rmh,  pertimbangan lainnya jg krn alasan diatas.

Dan kenapa ayna gak nerusin di TK si kakak? Karena selama 4 th disana, banyak ga puasnya (ga puas kok bertahan sampe 4 th wkwk :p).

** Alasan yang kedua, karena pengen ngasi pengalaman & lingkungan belajar yang lebih banyak.

Setiap sekolah pasti ada kelebihan masing masing. Pengennya sih, dapet kelebihan disini dan disana hehe..

** Alasan ketiga siapa tau dapet sekolah bagus yang biayanya lebih miring daripada lazuardi. Tapi ternyata sekolah – sekolah yang udah di survey biayanya gak jauh beda😦

Kejutan kecil yang.kurang menyenangkan, ternyata di lazuardi tdk mengadakan fasilitas free trial.. yaaa #penontonkecewa😦

Ih ga nyangka deh, padahal free trial di sekolah PG TK itu kan udah umum banget ya. Tau nih, apa mungkin ‘jual mahal’ ya, krn sekolah ini termasuk sekolah lama & salah satu yang favorit. Jadi gak udah ada free trial aja gak kekurangan peminat.

Padahal trial utk level TK kebawah itu penting menurut saya. Belom tentu sekolah yang fasilitas nya mentereng, markom tentang metode pendidikan yang terdengar keren & meyakinkan, umur sekolah yang udah ‘senior’, dan reputasi yang ternama, bakalan jadi jaminan batita balita kita bakalan nyaman berada di sekolah.

Tapi yo weslah karena gak bisa nyoba gratisan. Saya coba buat nyari penilaian sebisa bisanya aja.

Yang pertama saya tanya sama ibu ibu di grub kelas, yang mana mayoritas anak anaknya dari TK lazuardi. Dari awal ga terlalu expect banyak bakalan dapet testimoni yang truly obyektif sih, krn yang nerusin SD disini ya udah hampir bisa dipastikan puas & ga ada masalah sama KB TK nya, kalo ga puas ya ga nerusin ke SD lah. Tapi paling ga, berharap ada kritik sekecil apapun walo tingkat kepuasannya masih lebih besar.

Dan ternyata emng ga ada kritik blas, hehehe bahkan testimoni nya tergolong superb semua ..

Berikut testimoni ibu ibu kelas nya kakak :

Alhamdulillah anak anak saya semangat terus walaupun lama juga 4 thn di tknya. Bahkan saking cintanya SD nya pun di Lazuardi gak mau kemana mana…Pratk-Tk lazuardi menerapkan bilingual, multiple intelegencess juga Dan sistemnya moving class, sebulan sekali ada kunjungan, berenang, fun cooking juga…seru deeeh

Anak saya 4 semua dr praTK di Lazuardi. Mmg gak ada perbandingan dgn sekolah lain tp yg jelas saat TK anak saya selalu happy dan semangat sekolah wkt praTK cuma 3 haripun maunya anak2 tiap hari sekolah. Sama sekali gak bosen sampai SMP di Lazuardi. Yg menonjol dibandingkan sekolah lain yg saya denger, di Laz anak2 TK bener2 main sambil belajar, belajarnya gak terasa. Agama dan bilingualnya juga terasa bgt sehari2, sholat dan doa lancar.. Anak pertama saya SMA pindah ke 34, sama sekali gak ada mslh penyesuaian diri kok dgn lingk yg sama terus sampe SMP. Semoga membantu ya 😊

Anak saya dari pra TK, skg kls 2, kakanya jg dr TK A, Alhamdulillah mereka nyamankerasan.. kadang malah kalo pada berantem, ancmnnya besok ga boleh ke sekolah😁 lgsg akur deh

Mbak Ruri, anak2 saya juga lulusan pra TK – TK Lazuardi. Insya Allah gak akan bosan anak2 sih, yg bosen mamanya yg nungguin karena anaknya gak mau pulang2.😀.

Keren keren ya testimoni nya 😃

Selain testimoni ibu ibu ini, saya coba kasih review dikit sepanjang yang saya tau.

Tentang fasilitas, emang ga perlu kawatir. Semuanya ada lengkap. Outdoor playground ada 3, selaen di area TK juga ada di area tengah sekolah dan depan gedung SD. Walo 2 playground diluar area gedung TK ga diperuntukkan utk KB – TK, tapi anak anak tetap boleh main dimana aja, dan ga berbahaya walo memang desainnya lebih ‘challenging’.

Jenis mainanya kombinasi antara model lama yang dari besi dan model baru dr plastik dan kayu.

Selain playground, fasilitas outdoor yg lain ada kolam renang khusus TK, mini zoo (kandang monyet, burung, bebek) & kolam ikan , juga mini farm.Utk mini zoo & mini farm ini kurang ok sih penampilannya. Walo bersih tapi kliatan masih kurang perawatan.

IMG_20160809_134736

kolam renang TK, airnya lagi ga ada

Untuk suasana kelas sendiri, tetlihat nyaman. Luas, bersih, walo mainannya banyak tapi keliatan rapi, terawat.

Lay out kelas pra TK (2-3yo), seperti kelas pada umumnya ada meja kursi melingkar beberapa set, rak rak mainan, selain itu juga ditempatkan beberapa mainan yang ukurannya besar seperti kolam mandi bola, rumah rumah an, prosotan & ayunan mini.Rak bukunya agak special nih, biasanya kan berupa reading corner mungil, tapi disini raknya besar dgn koleksi buku yang banyak, terawat baik, dan lucu lucu.

Utk ruang kelas TK, beda dengan sekolah sekolah yang saya sudah survey & kayanya juga sekolah lain pada umumnya. Kelas berupa ruang an luas seperti aula, yang disekat sekat. Masing masing space yang disekat itu merepresentasikan area yang beda beda yang disebut sentra. Kalo ga salah ada 7 or 8 sentra. Ada sentra art, sentra sains, sentra balok ..yang lain lupa. Keterangan macam macam sentra bisa diliat di website. Jadi sistemnya moving class tapi ga keluar ruang kelas, krn sentra yang beda beda dibuat di satu ruangan. Kecuali kalo kegiatan outdoor seperti olah raga & mungkin yang berhubungan sama berkebun ya pasti keluar.

Kalo masalah fasilitas secara umum selama setahun lebih si kakak sekolah di SD, saya gak menemukan kekurangan yang berarti yang pantas dikomplen sih. Paling hal hal yang kurang penting or yang gak berhubungan langsung sama kualitas kegiatan belajar. Kaya misalnya,  lahan parkir yang sempit, taman taman di area sekolah yang biasa biasa aja, gak dibikin yang keren oleh tukang taman professional, dan beberapa pemandangan yang kurang nyaman soal beberapa sudut yang tampak terbengkalai. Duh saya ini emang freak banget sama kebersihan & kerapihan hehehe.

Tentang bahasa pengantar yang dipakai adalah bilingual. Seperti halnya di SD nya. Tapi saya merasa kalo kayanya yang dipakai sehari hari masih tetep lebih banyak bahasa Indonesia.

13918694_10210548624698497_625044392_o

the school fee

Baiklah sekian hasil dari pandangan mata hasil survey & trial di 6 sekolah. Perbandingan biaya secara garis besar dari sekolah sekolah tersebut adalah sbb :

biaya masuk tk

  • Perbandingan kasar total biaya secara keseluruhan (uang pangkal + uang tahunan +spp), tidak termasuk biaya formulir & seragam.
  • Belum dipotong diskon. Waktu survey kemaren yang kasih diskon adalah kinderfield (40% dari uang pangkal), citta bangsa (diskon 250 rb utkUang pangkal), putik (diskon uang pangkal dari 9jt jadi 6 jt + spp dari 1.1jt jadi 1jt) jadi kalo dikurangin diskon, putik masih di bawah lazuardi.

 

Anyway, dari 6 sekolah itu saya masih belom condong banget ke salah satu sekolah. Semua masih plus minus.

  • Kalo mau affordable, & sebenernya punya semangat sama metode kekinian, di doctorrabit
  • Utk lingkungan yang bersih & rapi, of course cita persada juaranya.
  • Utk sistem belajarnya, saya tertarik banget sama kinderfield yang fully moving class.
  • Utk kelengkapan fasilitas, dimenangkan oleh lazuardi yg punya byk playground plus mini zoo and mini farm.
  • Utk kebebasan waktu bermain yang leluasa, gak ambisius ngejejelin anak dgn pelajaran kognitif, pastinya sekolah putik.
  • Utk guru guru nya, saya terkesan sama cita persada, yang keliatan fresh, Sebagian besar masih muda, tampak sangat terpelajar & well grooming, tapi kliatan hangat & sabar mengurus anak anak.
  • Utk pelayanan ke customer , saya amazed banget sama citta bangsa yang inisiatif, ramah & detail.

Jadi yang mana doong hehehe .

Oraiit .. selesai sudah survey nya. Jadi saya pilih yang mana?? Seperti yang saya bilang di awal, saya belom memilih saat ini, karena ikut ikut trial niatnya cuma buat cari inspirasi untuk kegiatan harian ayna. Dan lumayanlah sedikit banyak udah ketangkep garis besarnya apa-apa yang harus distimulasikan ke anak usia batita balita.

 Kalopun nanti memutuskan harus sekolah, pengennya langsung di TK B aja, apalagi kalo nyambung sama SD nya. Tapi kalo beda sekolah sama SD mungkin mulai TK A🙂

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s