[baby Ayna] Breastfeeding Struggling part II – END

10686844_10204883127824616_8232379415566831665_n

she just few hours old

Hoaaah, akhirnya bikin part II setelah part I nya 2 th yang lalu wkwkwk ..masih mending lah yaa, dari pada bikinnya 14 th kemudian :p #aadcaddict

Setelah wondering and wondering kenapa asi gak bisa keluar, padahal udah segala cara dilakukeun .. minum domperidone, akupuntur asi, gadoin sayur katuk, minum beberapa suplemen yang di rekomendasikan ..  dan end up menemukan beberapa artikel tentang IGT (Insufficient Grandular Tissue), kondisi dimana PD seorang wanita kekurangan kelenjar yang  memproduksi ASI and i suspect i might be one of those woman who struggling with IGT, akirnya saya mengkonfirmasikannya ke dokter laktasi saya (kalo gak salah inget umur ayna waktu itu menjelang 2 bln).

Dann .. menurut beliau saya sama sekali bukan kasus IGT, karena bentuk PD saya sangat normal, dan dokter menunjukkan gambar-gambar PD yang terindikasi hypoplasia/IGT breast dengan bentuk yang aneh2, sementara PD saya tidak bisa dikategorikan didalamnya.

10419975_10204883154025271_7183478516165693513_n

she was going to go home from hospital, pipinya dah kliatan kempes😦

Saat itu saya sangaaat legaa .. karena saya sudah mempersiapkan diri untuk berlapang dada kalau seandainya memang itu yang terjadi pada saya. Tetapi setelah nyampe rumah, dan mencoba merewind kejadian2 yang terjadi sejak kelahiran, saya malah jadi ragu-ragu lagi .. gosshh it’s just soo complicated .. kenapa saya sungguh gak bisa benar2 percaya sama dokter laktasi saya, yang bergelar IBCLC ini, yang ketua tim laktasi di beberapa RS pro asi, dan namanya sangat mudah di gugling karena reputasi & prestasinya tentang dunia per-asian ..

sns_2Saya berinisiatif menggunakan SNS di hari ke-4 (she was totally fasting for 4 days, the detail is in the PART I), karena saat itu saya merasa itu lah pilihan yg paling tepat, dari pada botol susu. Dan menurut bu dokter, itu salah banget. Dia meyakinkan saya kalo sebenernya asi saya ada tapi belum banyak, & menggunakan SNS justru membuat produksi asi saya malah drop. Padahal saya sudah menjelaskan kalo selama itu saya tetap menyusuinya walo saya gak merasa ada apapun yg keluar. Kondisi PD saya yang ‘berbeda’ dari ibu2 menyusui or yg habis melahirkan. Dan tangisan baby yang kuat ber jam2 (believe me it was actually hours and hours), serta bibirnya yang saya perhatikan terlihat kering, tidak membuat bu  dokter merasa ada yg salah sama saya.

Penjelasannya tentang mengapa asi saya, tak kunjung menunjukkan tanda2 menggembirakan, karena saya terlalu dini menggunakan SNS (saya menggunakan di hari ke-4) sehingga berakibat produksi asi terganggu & langsung drop, logikanya masih susah saya terima.

 

Our Ayna is recently celebrating her second years in life, she grows healthily and happily .

Did I succeeded breastfed her like most mothers? NO, I didn’t

Yes, Ayna drinks formula from a bottle. But luckily I get breastmilk donor from 2 generous mothers .. Alhamdulillah..

Pertumbuhan berat badannya, perkembangan motoriknya, & kemampuannya berinteraksi dengan orang2 di sekelilingnya menurut kami sangat normal & pas sesuai dengan kurva yang kami lihat di buku kesehatan RSnya.

Ayna tengkurap & berguling2 pas di usia 3bulan, duduk di usia 5 bulan, merangkak di 7bulan, dan akhirnya berjalan mantap pas diusia 12 bulan. Dia suka sekali tertawa bahkan sesekali jail.. merebut mainan kakak, sengaja memegang benda2 yg dia tau itu dilarang seperti mendekati colokan listrik, mengigit kabel, atau memutar knop kompor sambil senyum2 jahil ke arah kami.. semakin diteriakin semakin ketawa2 kegelian😀.

Ya, Ayna tumbuh sangat normal, sehat, ceria, napsu makannya menggembirakan  .. si bayi sufor yang dikata2in bakalan kurus, sakit2an, kurang cerdas ini turn out to be very cheerful baby girl, bahkan tak jarang orang yang melihatnya langsung memuji & menebak pasti dia bayi asix.

12189798_10208145014929755_5748579158716736792_n

mamerin gelang india😀

Pernah ada seorang ibu yang saya kenal, kebetulan beliau dikaruniai anak banyak yang sekarang sudah dewasa & mayoritas sdh menikah. Waktu si ibu ini berkunjung utk menengok saya dlm rangka abis lahiran, & tau kondisi asi saya yang memprihatinkan .. si ibu ini dengan tak berempatinya (at least waktu itu saya ngerasanya begitu .. mungkin saya emang lagi sensi ..), bercerita dgn cheerfully kalo dia dulu gak pernah mengalami asi seret begini, asi nya banjir2 sampe kebuang2, kalo dia menyusui di PD kiri, yang kanan keluar sampe mancur2 sendiri, & begitu sebaliknya .. tanpa saya sadari saya spontan berkata ..’wah hebat ya bu, berarti anak2 ibu sekarang jadi org sukses semua ya?..’, seketika si ibu terdiam, oops saya langsung sadar kalo anak2 ibu ini yang saya tau ‘kurang bisa dibanggakan’. errggh saya langsung salting & ngerasa ga enak banget sama beliau ..

Tapi ‘accident’ itu kemudian blessing in disguisely menyadarkan saya, kalo tak perlu berkecil hati & berlebay diri merasa sebagai ibu yang gagal, merasa sebagai orang yg di hukum, merasa gak adil ..& sederet melancholy drama lainnya. Seperti yang selama ini saya rasakan, mengingat sederet artikel yang saya baca tentang keunggulan asi & dokter konselor laktasi yang fanatik itu menjembrengkan sederet fakta tetang betapa bahayanya sufor. Ibaratnya sufor itu resep komplit utk meracuni bayi. Baik secara kesehatan fisik maupun rohani. Si bayi sufor akan tumbuh jadi anak yg sakit2an, ber-IQ rendah, berakhlak tak mulia, bakalan jadi orang2 gagal & tak berguna, madesu (masa depan suram) parah.

Saya gak mencari pembenaran & membela sufor. Sama sekali tidak. Bahkan sangking seringnya terpapar informasi tentang perasian, saya sampe mikir kayanya saya udah bisa nih jadi konselor laktasi wkwkwk :p..  What I’m trying to say is, walo ayna si bayi tdk asix ini survive, bukan berarti ibu2 (pada umumnya) boleh nyantai & gak berjuang utk memberikan asi nya semaksimal mungkin, karena tak bisa di nafikkan kalo fakta medis yang sdh terbukti kebenarannya, kalo sufor seterkenal & semahal apapun tidak akan pernah bisa menyaingi kesempurnaan asi.

Tetapi, saya berharap para fanatik asi baik ibu2 ‘aktivis’ maupun yang memang tenaga medis, mau sedikit lunak pada kami2 ini yang struggling. Karena treatmen yg selama ini saya rasakan, adalah menjugde & mendikte. Kamu pasti kurang makan sayur, kamu udah coba minum ini itu belom?, kamu harus berpikiran postif, kamu harus bahagia .. yang semua itu justru makin membuat tertekan, panik & putus asa. Ketika saya berkaca-kaca di ruang konsultasi & sumpah sdh saya tahan maksimal tapi akhirnya jatuh juga, si ibu konselor justru menghardik saya, ‘ ..jgn nangis, ngapain kamu nangis, gmn sih kamu, kamu itu hrs bahagia, km hrs seneng2, kalo kamu nangis begini terus ya ga heran lah asi kamu gak ada ..’ #deeepinhale😥

11986581_10207916908707242_2906215468766037374_n

maen ke sekolah kaka😀

Para ibu yang dikaruniai kemudahan untuk menyusui anaknya sdh selayaknya merasa bahagia & bangga, tapi bagi ibu2 yang mengalami cobaan seperti saya tak usah berkecil hati. Insya Allah kita bisa berusaha ‘mengejar ketertinggalan’. Dari segi fisik, dengan memberikan asupan mpasi homemade yg padat gizi& belajar gmn caranya memberi stimulasi yg tepat buat perkembangan otaknya. Dan justru yang lebih penting buat saya adalah pendidikan untuk akhlaknya, bagaimana menjadikan dia pribadi yg mulia di kemudian hari. Mencintai Allah & rasulNya, hormat & santun pada orang yg lebih tua, caring & loving person, punya kepedulian yang tinggi dll. Dan saya rasa itu tidak bisa ‘dijamin’ semata-mata hanya dengan menyusuinya secara eksklusif tok, trus gak ngapa-ngapain lagi .. piss yak hehehe ..^^V.. maap maap lagi nih yak, saya pikir posting2 foto timbunan asip di fridge itu agak kejam lhoo, rasanya nyesek hehe, kecuali kalo berniat utk mendonorkannya ya. Kalo sekedar buat selfie2an, mmm.. i don’t think that’s a wise idea..maap lho yaa heheh piss lagi :p .. Eh tapinya kalo sosmed kan emang wadah buat pamer2an ya, so sah sah aja klo pengen exist di segala bidang ..kita yg ga punya seperti apa yg dipunyai org lain ya ga boleh ngiri, gitu kan ya .. yg jomblo mungkin nyesek ngeliat foto2 couple, yg belom nikah nyesek ngeliat postingan foto kawinan, yang belom dikaruniai momongan nyesek sama yg posting boya bayi melulu.. so, kau harus bisa bisa berlapang dada #sheilaon7 #apaansih

Well finally, after a very long loooong journey (i’ve struggled with this breastfeeding thing since my first child, currently 7 yo, which is 100% formula baby), I’ve found my peace. I’m not wondering any longer, I completely excepted & have moved on .. alhamdulillah.

Bahkan seandainya nanti, Allah berkenan menitipkan saya 1 malaikat kecil lagi saya kayanya ga bakalan capek2 konsul ke klinik laktasi lagi deh. Saya bakalan tetep menyusuinya sebisa mungkin, dan kalo dapet asi donor ya alhamdulillah kalo gak ya udah insya Allah gak akan ada drama2 sedih2an lagi. Alhamdulilah, this drama has finally comes with the sweet ending🙂

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s