[baby Ayna] Breastfeeding Struggling part I

Yupp the breastfeeding drama 5years ago starting all over again ..

Rayyana Arimbi Putri Aisyah, born on exact Lebaran day jul 28, 2014 at 04.10 AM

Rayyana Arimbi Putri Aisyah, born on exact Lebaran day jul 28, 2014 at 04.10 AM .. 3,220 kg/ 48 cm @ rsia KMC

Kehamilan saya yg kedua ini sangat santai jaya ini .., mual2 normal hny di minggu2 awal, bahkan sebelum tau kalo hamil, saya sempet sibuk bebenah taman depan rumah, main2 sama tanah, pupuk, plus acara cangkul menyangkul.
Trus waktu masih gak ngeh kalo hamil (krn siklus mens saya memang ga pernah teratur), saya minum ber-syasyet2 tolak angin plus panadol karna mengira mual2 masuk angin. Dan baik2 aja, pdhl di bungkusnya tertulis strictly ga boleh buat wanita hamil.
Selama 9 bulan gak ada keluhan yg berarti, hepi2 aja, paling pegel2 dikit mnta kerokan sesekali. Napsu makan ga nambah, seperti biasa jarang makan sehari 3x, kadang mnum susu segelas dipagi hari aja, udah berasa kenyang sampe sore. Masa kehamilan yg adem ayem tentrem marem ini, ternyata ga berbanding lurus sama pasca melahirkan. ..
The drama is..repeating My breastmilk tak kunjung keluar
Horor 5,5 years ago, waktu kelahiran my beloved mas abie, yg penuh dengan air mata terulang kembali, yg akirnya berakir dgn full sufor pake botol sampe gede
Memang di kehamilan kedua ini, sempet terlintas sedikit rasa kawatir ttg pengalaman yg cukup traumatis itu, tapi saya berusaha positif thinking, krn kata orang biasanya masalah breastfeeding di anak pertama ga akan terulang di anak kedua. Dan mengingat masa kehamilan yg jauh berbeda. Dulu di anak pertama, masa2 hamil terisi dgn aneka macam keluhan, dari keluhan medis sampe hal2 psikis, dan ditutup dgn proses kelahiran yg mantab susyeh nya (4 hari induksi hampir mau caecar).
Sedangkan kali ini, selain hamilnya santai, lahirnya jg express.. Bener2 gak ada tindakan medis samsek. Masuk rs jam 1 pagi udah bukaan 4, lahir jam 4.10 am, ga pake induksi or suntik ina inu.. Dan tepat di hari lebaran 28 juli’14 si nduk ayu baby ayna, lahir dgn berat yg normal, 3,220 kg..termsk cenderung besar utk ukuran ibu hamil yg jarang makan. Jadilah kenangan kegagalan breastfeeding dulu, saya tepis jauh jauh.
Hari pertama..kedua..ketiga..saya masih (berusaha) tenang waktu PD tak kunjung menunjukkan tanda2 ‘berisi’.. Dan si nduk masih (terpaksa) puasa Hari ke-4 saya udah ga tahan sama nangisnya yg kian kejer, saya jd ikutan nangis, mama saya juga ikutan nangis.. Sepagian sesiangan sesorean dan akirnya berenti krn kecapean ..dan tidur..

Malamnya ketika si nduk bangun dan kembali kejer, mama saya gak tahan dan menyuapinya dgn sesendok kecil air putih.. Ya Allah kalo teringat ekspresinya saat itu..keliatan legaaa banget.

Our beloved baby Ayna

Our beloved baby Ayna

Matanya yg bening kliatan bertanya2 dgn ekspresi mulutnya yg puasss . Seperti berkata ‘akirnya hausku terobati, makasih bunda, makasih eyang mama udah kasih aku minum..’
Si nduk menatap saya lamaaa, dan sungguh gak bisa terlukiskan rasanya saat itu.. Apakah saya hrs merasa sedih, seneng, bersalah, or lega. Beneran gak tau harus merasa gimana.
Saya merasa sdh cukup membekali diri dgn pengetahuan soal posisi perlekatan, sufor vs asi, , aneka galactagog (makanan, minuman, suplemen utk asi) yg hrs dikonsumsi, soal ‘haram’-nya penggunaan dot, klinik/konsultan lakstasi, rs pro asi, aimi, & aneka artikel per-asi-an, demi cita2 sukses asix.
Tapi iktiar fisik, selama kehamilan memang belum sempurna. Akibat kehamilan yg minim keluhan, akirnya malah jd terlalu santai. Makan seada-adanya, ga prnh olah raga, ikutan senam hamil cm 2x & ga dipraktekin lagi di rumah, ga menyempatkan diri merawat PD, massage dsb.
Asi saya keluar di hari ke-5 setelah dipencet sampe sakit, hanya setitik di PD kiri & nothing di PD kanan. Dan sampai di hari ke-14, hanya nambah jd setetes di PD kiri & setitik di PD kanan. Setelah hari ke-5, saya akhirnya membeli sufor, dan berinisiatif menyusui ayna memakai medela sns (botol berselang yg dikalungin di leher).
Alat ini di klaim telah menyukseskan para ibu adopsi yg ingin menyusui bayi adopsinya, jg para ibu2 yg relaktasi, bahkan nenek yg menyusui cucunya (krn ibu sang bayi meninggal).
Kalo saya gugling2, cerita2 kesuksesan ibu2 ini sungguh menggiurkan, dalam hitungan hari, ibu adopsi sdh berbahsil mengeluarkan asi-nya. Apalagi ibu yg relaktasi.
Bagaimana dgn saya? Saya tdk bisa dikategorikan sbg salah satu dari ibu2 diatas. Saya wanita yg hamil normal, yg seharusnya punya ‘keunggulan’ hormon2 alami yg mendukung proses produksi asi, yg tdk dipunyai ibu2 diatas.
Saya juga tidak pernah absen menyusui ayna seharipun, sejak lahir sampai detik ini. Tapi mengapa saya masih stuck di ‘kisah lama’?
Sampai saat ini saya masih nurut sama dokter & konsultan laktasi saya, utk tetap sabar & ikhtiar. Mengkonsumsi domperidhone, & akupuntur asi seminggu 2x. Memperbaiki asupan nutrisi &memperbanyak minum, sambil terus berusaha memelihara optimisme. Saya menemukan beberapa artikel tentang hypoplasia breast & IGT, yaitu kondisi wanita2 yg punya masalah pada PDnya, salah satunya berpengaruh pada kelenjar susu yang tdk normal, sehingga mengganggu kesuksesan breastfeeding (bahkan ada yg benar2 tdk bisa mengeluarkan asi samsek).
Saya mencurigai, mungkin inilah yang terjadi pada saya. Tapi sampai saat ini, saya masih bertahan utk tdk mengkonfirmasikan pada dokter. Dgn pertimbangan masih ingin membangun optimisme, & kalo mmg ini yg terjadi seharusnya dokter laktasi saya lebih dulu mengidentifikasikannya. So, saya memutuskan untuk menunggu, sambil terus berikhtiar.
Di sisi lain, saya berpikir utk ada baiknya, bersiap2 menerima kemungkinan terburuk. Jikalau memang terjadi, saya berencana utk terus menyusui ayna menggunakan sns, tdk beralih ke botol. Katanya, proses menyusui itu jauh lebih dari sekedar memberi makan.. it’s a ‘realationship’ .. Perasaan merasa dibutuhkan & membutuhkan antara ibu & bayi, memang benar adanya. Merasakan pipinya yg menempel, hembusan napasnya, ekspresi puasnya, sambil membelai rambut, menciumi tangan mungilnya.. she looks so comfy snuggling at my breast .. it’s one of the best mommentπŸ™‚
Terpikir juga rencana lain, jika memang masalah asi yg seret ini hny semata2 krn lack of nutrition during pregnancy. Saya berencana utk tdk menunda kehamilan ketiga. Dgn persiapan masa kehamilan yg jauh lebih baik, dgn nutrisi yg bagus, olah raga, massage PD selama hamil. Harapannya anak ketiga bisa sukses asi & syukur2 bisa ngasih asi buat si kakak. Kalo saya bisa langsung hamil lagi, & jarak antara ayna & si adek hny setahun, berarti saya masih punya kesempatan memberikan asi buat ayna setahun lagi sampai ayna umur 2th.
Sejauh ini, alhamdulillah saya masih bertahan utk terus optimis & iklash. Saya hanya terus mengingatkan diri sendiri, bahwa semua yg terjadi adalah atas izin Allah, semua yg terjadi adalah yg terbaik & yg terpantas. Apakah ini hukuman atas berjuta kekhilafan ataukah ujian atas keimanan, penguat jiwa yang lemah, pengingat diri yang sering lalai.
Terus yakin, kalo Allah tdk akan memberi beban yang tak sanggup di pikul hambanya.
Depok,Β sept 2 2014
Currently baby ayna is 40 days old, & the breastmilk supply still remain the sameπŸ˜₯

3 thoughts on “[baby Ayna] Breastfeeding Struggling part I

  1. Tiananda berkata:

    Halo mba Ruri & Ayna… I hope everything’s going wellπŸ™‚ aku juga udah bbrp minggu pakai SNS, karena permasalahan low supply. Sama, sempat browsing2 mengenai IGT & hypoplasia, tp makin dibaca makin takut… Dan makin takut makin seret pula ASInya… Meski gak bisa ASI eksklusif (yg penting ada ASI masuk ya!) i believe we’re trying to be the best mother fo our children *sempet nangis2 juga wktu tau harus nambah sufor krn BB bayi sebulan asi cuma naik 2 ons

  2. rurilukitaningrum berkata:

    Hai mba Tia, salam kenal .. duuh luamma banget aku ga berkunjung2 ke blogku ini wkwkw.. maap baru baca lagi komennya .. tenkiyuu yaa..
    ayna sekarang baru aja ultah ke-2, daaan dia masih ‘nempel’ hahaha malah skrng aku bingung gimana nyapihnya ..
    jadi akirnya aku emang gak bisa asix (boro2 deh ), so si ayna menyusu sebenernya buat hiburan aja hihihi ..
    sebelum minum asip donor (dibotol) or sufor (dibotol juga :D) harus dipancing dulu disusui, abis itu baru kasih botol, abis botol abis, dia minta nempel lagi hehehe

  3. Tiananda berkata:

    Hehehe seneng deh Ayna sehat & udah ultah keduaπŸ˜€ Semoga nantinya bisa disapih tanpa drama ya mbak..
    Anakku juga sekarang kalo bobok selalu nenen ngempeng ibunya, kayaknya sama nih, nempellll teruuuus :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s