Trial Marathon for kids course

Bulan febuari kemarin abi genap berumur 3 th. Udah dari sejak beberapa lama saya merhatiin kalo banyak tempat les yang memulai programnya dari umur 3 tahun. Kalo preeschool or PG sih biasa, tapi ini sifatnya les or kursus yg ngajarin ketrampilan tertentu or khusus, kaya baca tulis, bhs inggris, matematika, dan musik. Saya menganggap kalo umur 3th kayanya kok belum waktunya dituntut utk punya ketrampilan yg susah2 begini, karna mrt saya ketrampilan2 itu harus diajarin dengan ‘paksaan’ (apa ya bahasa ya? ..) or serius, lah mana bisa anak2 sekecil ini diajak serius.

Tapi karna penasaran, saya ikutin abi trial gratis di beberapa tempat les yang deket sama rumah.

Bimba AIUEO (les baca tulis)

Tadinya menurut saya, ini salah satu yg ‘serem’. Pas jaman saya dulu, ketrampilan baca diajarin pas SD (dengan sistem ‘ini budi’ yg tersohor itu), dan bahkan kalo gak salah dulu juga dipercaya kalo di TK  belajar baca itu tdk dianjurkan. Ada juga yg berpendapat klo ngajarin baca terlalu dini malah bisa jadi bumerang, krn klopun si anak bisa baca tapi malah jadi gak suka baca.

Tapi kalo gak salah, ada kebijakan baru, terutama di SD negeri yang unggulan (mis, SD percontohan) yang mensyaratkan anak harus bisa baca tulis dulu.

Sebelumnya seperti biasa saya gugling dulu. Dari informasi yang ada di official web bimba, intinya dikatakan kalo di bimba tidak semata ngajarin supaya bisa baca tulis aja, tapi lebih ke menumbuhkan minat baca dulu, setelah minatnya terbentuk maka anak akan termotivasi untuk bisa baca.

Dari sharing para ortu di beberapa blog, ngasih review yang positif tentang bimba. Misalnya, metode pengajarannya tidak ‘berat’, terlihat sederhana tapi hasilnya ternyata memuaskan, biayanya relatif gak mahal kalu dibandingkan sama PG or TK. Yang agak negatif, adalah fasilitas or sarananya. Gak ada tempat bermain, terlihat seadanya, bahkan ada yang bilang kalu agak2 kumuh.

Kesan pertama saya berkunjung kesini ternyata sama dengan beberapa review, faslitas tempatnya bisa dibilang agak seadanya. Di bimba deket rumah saya, tempatnya satu gedung/rumah sama tempat pencucian mobil, gak ada sarana bermain di luar ky TK pada umumnya, gak pake hiasan2 or dekorasi anak kaya di TK2 gitu. Di dalm kelasnya sih lumayan, dicat warna warni & ber-AC, tapi lampunya agak redup, (AC nya juga terlihat udah kotor & gak dingin). Anak2 duduk lesehan pake alas karpet puzzle. Gak sreg lagi sama meja2 yg dipake, karna ada gambar2nya (gambar film kartun upin ipin, ben 10 dll), mrt saya ini bisa jadi distraction or gangguan, secara anak2 kan gampang teralih perhatiannya.

Pas abi trial di kelas ada 5 murid dgn 2 guru. Sistemnya kaya privat gitu, jadi gak 1 guru ngajarin ke semua anak, tapi masing2 anak diajarin satu2 secara bergantian.
Pertama murid dibimbing untuk baca doa sebelum belajar dulu, trus diajakin utk nyanyi tentang ‘aiueo’ sambil guru nunjukin bentuk huruf2nya dengan size yg besar2. Trus guru ngasih lembar tugas (ada beberapa lembar, mewarnai, meneruskan titik titik, memasangkan gambar) diajarin sebentar trus ditinggal, dan gurunya beralih ngajarin murid yg lain.

Di luar dugaan, abi kayanya kok enjoy ya, dia merhatiin gurunya banget, gak kaya biasanya yang gampang teralih, apalagi kalo ada anak kecil di deketnya. Tapi pas trial ini, dia kaya bener2 tertarik sama si ibu guru, pas diajarin nyanyi ‘aiueo’ juga langsung bisa ngikutin, mau duduk diem dan sibuk ngerjain tugas yg dikasih waktu ditinggal gurunya, perhatiannya gak teralih utk main sendiri or gangguin temennya.

Keparnoan saya sebelumnya langsung hilang. waktu 1 jam kaya gak terasa, kegiatan nya menurut saya lumayan ok, gak serem sama sekali terbukti sama abi yang keliatan seneng.

Yang agak gak sreg sih emang fasilitasnya. kalo kelasnya dibuat yang bagus, gak perlu mewah or gimana sih tapi tertata rapi dan bersih, pasti lebih ok.

Berikut biaya nya :

  • – Biaya pendaftaran : rp. 200.00
  • – Biaya perbulan :
  1. 2x seminggu : rp. 125.000
  2. 3x seminggu : rp. 175.000
  3. 4x seminggu : rp. 225.000
  4. 5x seminggu : rp. 275.000
  5. 6x seminggu : rp. 325.000

Ada juga kelas privat, 1 guru 1 murid, biayanya hamper 2x lipat lebih mahal.

ILP (les bahasa inggris)ILP

Nama programnya ” 3 to 6 “. Artinya program ini ditujukan untuk anak umur 3 – 6 tahun.

Ada 6 murid pas abi trial, ukuran kelasnya lumayan gede (kurleb 3x4m), pake alas karpet standard, dan sebagian pake karpet puzzle, di tengah ruangan ada meja melingkar dan kursi2. Ada hiasan2 dinding beberapa poster, dan hiasan huruf a-z dalam ukuran besar (full setembok), ada loker untuk menyimpan tas, dan rak sepatu diluar.

Ibu gurunya diapanggil ‘miss’. Kelas diawali dengan nyanyian selamat datang dan memeberi salam, kemudian dilanjutkan dengan story telling, pake story board. Setelah ini ada beberapa permainan kata2 tanya jawab based on story yang tadi udah diceritakan. Diakhiri dengan kegiatan mewarnai lembar tugas, yang juga berkaitan dengan cerita.

Ada tema2 tertentu dalam setiap levelnya (2 bln), misalnya tentang animal, ocean, transportation dll. Semua kegiatan akan berhubungan dengan tema2 itu. Basically, semua kegiatannya mungkin sama kaya di PG or TK, nyanyian, mewarnai or menggambar, bikin prakarya, hanya semuanya disampaikan dengan bahasa Inggris, tapi mrt saya di TK mungkin lebih lengkap karna ada kegiatan outdoornya.

Durasi jam belajarnya 1 jam, 2x seminggu.

Berikut biaya nya :

  • – biaya pendaftaran : rp. 195.000
  • – biaya kursus 1 level (2 bln) : rp. 560.000

Dapet stater kit/ goodie bag isinya, tas ransel, buku (mungkin semacam buku ajar & buku jurnal), stationary, crayon, kaos.

EF (les bahasa inggris)

Nma progrmanya, ‘smartbright’. Pada dasarnya sih, kegiatannya sama dengan di ILP, cuman disini miss-nya native. Jadi semua komunikasi fully english (di ILP, kalo gurunya kliatan agak susah bikin anak ngerti, jd ‘terpaksa’ pake bahasa Indonesia, jadi sedikit2 masih ada campur2nya).

1 level lamanya 8 bulan, dibagi jadi 2, 4 bulan native & 4 bulan guru lokal.

Untuk fasilitas kelas, sangat ok. Ruangan bersih, dekorasinya lucu lucu. Secara keseluruhan interior di tempat les ini emang terlihat mahal sih, dari lobby, ruang tunggu, lab komputer, kelas kelasnya, semuanya tertata rapi & cantik. Petugas resepsionisnya juga sangat ramah & informatif.

Untuk harga, seperti bisa ditebak, paling mahal diantara semuanya.

Durasi jam belajarnya 1 jam, 2x seminggu.

  • – biaya pendaftaran : rp. 100.000
  • – biaya buku & CD : rp. 500.000an (tepatnya lupa)
  • – biaya kursus 1 level (8 bln) : rp. 3.400.000 (dicicil 2x, per-4bln).

Kyanya dapet starter kit juga, isinya tas dll.

Yamaha Music School

Nama programnya ‘music wonderland’. Yang diajarkan di kelas ini adalah, pengenalan pertama dengan keyboard. Anak anak diajak mendengarkan lagu sambil pake gerakan gerakan yang disesuaikan dengan irama lagu. Masing2 lagu dilengkapi dengan ilustrasi/ cerita di buku ajar, misalnya cerita tentang karnaval di sebuah kota, si ibu guru (yang dipanggil kakak) akan menjelaskan cerita di buku, trus musik dimainkan untuk mengiringi guru bercerita, anak2 diajarin gerakan2 sederhana sepanjang cerita & musik berlangsung.

Menurut brosurnya, tujuan dari kelas ini adalah mengembangkan sensibilitas & kemampuan dasar mendengarkan musik dengan suasana yg menyenangkan, agar kedepannya waktu belajar musik benerannya lebih mudah karna sensitivitas terhadap nada & irama udah terbentuk.

Untuk kelasnya, biasa aja, kayanya gak dirancang khusus untuk anak anak. Hanya ada beberapa poster yang berhubungan dengan penjelasan program music wonderland. Di kelas, anak2 langsung duduk di depan keyboard, walo keyboardnya gak banyak dimainin, mayoritas mendengarkan lagu aja.

Lama belajanya 1 tahun, seminggu sekali dengan durasi 50 mnt.

Berikut biayanya :

  • – biaya pendaftaran : rp. 300.000
  • – biaya buku & CD : rp. 350.000
  • – biaya kursus perbulan : rp. 330.000

My review :

Dari semua les lesan ini, saya tertarik sama Bimba & Yamaha.

Di Bimba, alasannya karna cara ngajarnya sederhana, tidak memaksa. Kalau si anak kliatan udah mulai bosen, gak fokus or mulai teralih perhatiannya,  di bolehkan buat main main dulu, gak dipaksa untuk ngikutin intruksi guru or ngerjain tugas yg dikasih. Di kelas disediain mainan balok puzzle & lego ukuran besar.

Tapi sebenernya saya tetep berpendapat kalo ketrampilan calistung harusnya di ajarin di usia yg cukup, 6than. Tapi karna sekarang katanya masuk SD harus udah bisa baca, mungkin idealnya belajar calistungnya 1th or beberapa bulan menjelang masuk SD. So untuk sementara saya belum memutuskan utk masukin abi kesini.

Kalo di aYamha, walopun banyk dipercaya kalo belajar musik yang benar di usia dini bisa menstimulasi kecerdasan, tapi saya lebih tertarik untuk memperkaya wawasan profesi di masa depan. Saya pernah nonton talkshownya ayah edi (psikolog anak, penulis buku, pengisi kolom konsultasi masalah perkembangan anak di majalah parentsguide) di tv, yang intinya kalau di Indonesia ini, wawasan profesi yang dianggap ‘bener’ buat menjamin masa depan msih sangat terbatas, kalau nanya mayoritas anak di Indonesia tentang apa cita2nya, nomor 1 pasti jadi dokter, trus insinyur, presiden. Padahal profesi yang ada sangat beragam. Dan masing2 orang seharusnya punya bakat tertentu, misalnya orang yang gak pernah sukses dibidang akademik, gak pernah ranking, bukan berarti dia bodoh siapa tau dia punya bakat olah raga, or musik, or kesenian yg lain, tapi gak pernah punya kesempatan untuk ditemukan. Kalo disini para ortu masih banyak percaya kalo kunci sukses dimasa depan adalah orang yg sekolahnya pinter & ranking, kalo gak berarti masa depan suram heheh .. padahal kalo di luar negeri berbagai macam profesi bisa membuat seseorang jadi superkaya, spt olahragaawan, seniman, pengusaha yg sekolahnya dropout dll. So, selagi punya kesempatan seharusnya anak2 diberikan ruang untuk mengeksplorasi berbagai macam hal, gak hanya dituntut untuk berprestasi di sekolah formal aja.

Untuk les Inggris, mrt saya masih bisa banget dipending, walo saya setuju kalo bahasa Inggris emang penting. Di sebuah blog , ada pendapat kalau masa emas belajar bahasa asing adalah di usia 6-12 th, dan lebih efektif dngan metode self exposure, misalnya jika dia tinggal di suatu lingkungan yang berbahasa lain dari bahasa ibunya, dengan mudah anak akan dapat menguasai bahasa itu. Jadi menurut saya kalau les kan cuman 2x seminggu, dan sehari2 di rumah gak dipake, takutnya jadi percuma or gak berbekas, kecuali kalo dirumah ortunya mau berepot repot ngomong dalam 2 bahasa. Saya sendiri berencana mau ngajarin sendiri dengan membuat 1 or 2 hari dalam seminggu untuk berkomunikasi dalam bahasa Inggris seharian penuh, itung itung buat belajar saya juga.

Menurut saya sih sebenernya gak ada salahnya ngelesin Inggris sejak dini kalo emang ada rejeki, dan sekalian aja yg mahal kaya di EF gitu, salah satu alasannya krn pake native speaker, jadi anak2 bisa membedakan kenapa orang ini ngomongnya ‘lain’. Dan kalo saya perhatiin juga, antara anak2 di ILP & di EF, kayanya lebih pinteran di EF dikit, krn anak2 jadi ‘terpaksa’ ngomong dengan bahasa yg lain itu untuk membuat si miss nya ngertiin dia.

So, akhirnya saya memutuskan untuk ngambil les musik di yamaha, moga2 ada manfaatnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s