SD Lazuardi one year review

Setelah mensurvey 10 sekolah pada pertengahan 2014, (ketika itu si kakak masih TK A). Akhirnya kami memutuskan kakak sekolah di lazuardi karena beberapa pertimbangan. Menurut kami, saya & ayahnya, sekolah ini punya kelengkapan yang paling komplit yang tidak dimiliki sekolah lainnya. Selain fasilitas fisik yg lengkap, lingkungan yg asri & sejuk, gak terlalu ‘high end’, sistem moving class, ini adalah sekolah Islam, dengan bahasa pengantar inggris (walo gak full, bilingual), & dilengkapi kurikulum Cambridge.

Sementara sekolah lainnya, tidak selengkap ini. Bahkan yang biaya nya lebih mahal.
Untuk yang sekolah Islam, selain Lazuardi, ada Az Zahra, & Dian Didaktika, tdk berbahasa inggris & tdk Cambridge.
Sekolah Islam bilingual lain, Al Fath & Mumtaza, belum mengadopsi kurikulum international or belum ada sertifikasi resmi.
Juga ada sekolah Harapan Bangsa yg sudah Cambridge resmi, tapi bukan sekolah Islam. Dan Madania yang juga sudah pake kurikulum international (IB – international baccalaureate), berbahasa inggris tapi bukan sekolah Islam juga.
Dan Kharisma Bangsa, bilingual juga, tapi tdk ada kurikulum international, & bkn sekolah Islam. Dari kategori diatas, hanya lazuardi lah yg punya semuanya.
Ditambah lagi kami kemudian tau kalo kurikulum tematik 2013, diadopsi dari kurikulum

11778093_10207509098312237_1737355665_n

exciting nyobain seragam baru🙂

yang dimodifikasi oleh lazuardi.

Mengenai kurikulum 2013 ini sendiri, beberapa waktu yang lalu sempat meng hebohkan, tapi lazuardi sendiri sudah berhasil menerapkannya jauh jauh hari. Sedikit curcol nih, ada seorang ibu di sekolah TK kakak dulu begitu menggebu gebu kontra sama kur ini, karena mrt nya sistem ini sangat merepotkan, membingungkan, menyusahkan, dan gak masuk akal, pokoknya kliatan ‘panas’ banget sama lazuardi yang dianggap biang kerok. Mungkin reaksi yang sama dengan banyak orang tua lain, tak terkecuali sekolah & guru yang masih blank banget sama kur ini. Sementara diknas sendiri, semasa masih menterinya sebelum pilprespun, yakin ini adalah sistem yang paling inovatif dan akan membawa perubahan besar thd kualitas pendidikan di Indonesia. Ketika banyak sekolah gonjang ganjing sama penerapan kur 2013, sehingga akhirnya tdk lagi diwajibkan bagi sekolah yg belom siap, lazuardi sendiri sudah melakukannya jauh sebelum ada wacana bakalan ada kur or sistem ini, dan merasa berhasil menghasilkan kualitas yang lebih baik, terbukti dgn pemerintah mengadopsi nya sebagai kur diknas.
Ditambah lagi kami tau mendikbud lama (yang baru aja lengser), mempercayakan sekolah anaknya disini. Padahal sebagai org yg pastinya ga ada masalah sama biaya, bisa aja dia memilih sekolah yg jauh lebih mahal, lebih mewah, lebih mentereng & bergengsi, utk anaknya. Artinya sebagai bos nya pendidikan tentunya dia tau kalo sekolah ini punya kualitas yang tidak diragukan.
Wow.. sesuatu sekali bukan ..
Karena pertimbangan semua itulah, akhirnya kami.yakin pilihan kami sudah tepat.

11800609_10207531766798935_2373672178012325019_n

pas observasi sebelom resmi masuk

Lalu bagaimana kabar mas abie yang sudah 1th sekolah disini, dan sekarang sdh menginjak tahun kedua nya.
Apakah dia jadi super kreatif, super percaya diri, cerdas gilang gemilang 😂 hehehe ..sayangnya si kakak masih ‘normal normal’ aja 😝
Masih lelet kalo berangkat sekolah, masih girang bkn kepalang menyambut wiken apalgi libur panjang, & kalo ditanya apa yg plg disuka di sekolah jawabnya main di playground wkwk #garukgarukaspal 😁

Baiklah saya berusaha positive thinking aja, karena kalo saya sedikit bandingkan sama beberapa sekolah lain hasil ngobrol sama beberapa orang tua ex temen TK nya dan tetangga dengan anak seumuran, saya masih optimis sekolah ini yang paling tepat buat mas abie. Ketika banyak sekolah yg saya tau masih mengandalkan sistem PR rutin, ulangan harian, quiz, angka angka sbg nilai, ranking, sampe uts uas, yang sering menjadi momok. Sekolah si kakak ga ada semua itu,

PR konvensional hampir gak pernah ada, PR yang ada berupa project yg dilakukan bersama ortu, misalnya project pengamatan.cuaca, pembuatan video matahari terbit, pembuatan pohon keluarga, membuat book reference, pembuatan paper hasil field trip, yang semuanya wajib dilakukan dgn bimbingan ortu.
Rapot, si kakak berupa deskripsi panjang lebar tentang apa yang dipelajari, dan sejauh mana dia sudah berhasil mencapainya. Bersama sedikit komen pujian dari guru kalo dia achieved, or saran utk hal hal yg msh perlu perbaikan buat ‘PR’ ortunya. Bersama rapot, disertakan juga portfolio bbrp hasil karya.

Penilaian rapot gak diambil dari ujian or ulangan, tapi dari proses keseharian.
Satu satunya mapel yg diujikan utk uts uas yg msh mempertahankan ujian sistem tertulis cuma agama aja.

Selama setahunan mas abie hampir gak pernah belajar di rumah, krn gak tau juga gimana ngajakin belajar nya krn ga ada buku hehehe .. buku yang di bawa pulang cuman buku agama & English aja.

13988864_10210633815628217_614859004_n

award certificate

Utk masalah ranking, sebagai sistem reward & penghargaan, sekolah menggantinya dgn student of the month award (ada ceremony kecil & sertifikat). Yang mana semua anak pasti mendapat giliran setiap bulannya. Penilaian nya sendiri pun bkn didasarkn semata mata krn prestasi akademik, tapi hal hal lain yg lebih beragam, si kakak sendiri pernah dapet sertifikat, yg berjudul ‘remarkable talent of telling stories’ (krn dia talkative & imaginative), dan ‘the most energetic’ (krn dia hobi jalan jalan di kelas) hehehe..gak berhubungan sama kepinteran pada umumnya 😝

Well sejauh ini saya memutuskan utk berusaha membuat nya hepi dlm sekolah di keseharian, dgn tanpa melupakan kewajibannya. Kalo saya tanya tanya ttg sekolah dan dia jawabnya males males an, saya ga terus in lagi. Kalo dia kliatan excited baru saya tanggapi sungguh sungguh, sambil berusaha mengorek hal hal lain ttg sekolah nya.
Dan saya menilai, reaksinya yg biasa biasa aja sama sekolah masih dlm level yg wajar.
Pengen juga sih sebenernya kaya beberapa cerita ibu ibu temen kelas nya mas abie, yang bilang kalo anak nya selalu exciting sama sekolah, punya segudang cerita kalo pulang sekolah, dan bahkan ada yang cerita kalo berantem sama adeknya ancamannya besok gak boleh pergi ke sekolah. Wuish emejing banget ya 😁 ..betapa hepi itu ortunya pasti.

Semoga pilihan kami gak salah. Saya gak berharap muluk si kakak punya prestasi akademik luar biasa yang bisa dipamer pamerin sih. Apalagi mengingat begitu banyak nya cerita, anak anak yang dulu nya dirasa punya prestasi akademik yg gemilang, turn out to be something else, something far away from what we as parents called proudly shown. Yang terkini tentu saja berita tentang dek awkarin tea. 😔
Tapi setidaknya saya akan selalu berusaha menjaga curiosity of learning nya, memelihara proses menuju kemandirian, dan konsisten untuk terus menjaga proses membangun akhlak Islami. Amiin. 💜😘

Baiklah that’s a wrap for now.

Type a message…

Review KB TK – survey & trial part II, cinere area

Setelah minggu lalu nyobain 3 sekolahan, minggu ini kita lanjut lagi.

I. KB – TK SEKOLAH CITTA BANGSA, cinere

13895317_10210539177542324_1900270390981721037_n

playground ada di halaman belakang

Sekolah ini termasuk sekolah baru, kata petugas admin & guru pre-schoolnya baru berdiri sekitar 7 thn. Saya pernah baca dimanaa gitu, kalo sekolah ini merupakan ‘pecahan’ dari Sekolah Putik.

Yang menarik pas datang ke sekolah ini pertama kali adalah ‘treatment’ nya. Petugas yg melayani di kantornya, sangat informatif. Inisiatif menjelaskan ini itu. Konsep multiple intelligence yg dianut sekolah, itu apa & bgm. Tentang kegiatan tematik itu gmn, ttg aktivitas sehari2 secara garis besar, bahkan menawarkan utk melihat2 kelas.
Brosurnya juga keren, klo 3 sekolah sebelumnya yg saya kunjungi, cuma selembar kertas yg isinya school fee aja, disini dibuat brosur yang eye catching, dgn foto anak2 yg ekspresif & sedikit penjelasan konsep sekolah.

Tapi ternyata lingkungan sekolah kurang menggembirakan. Terutama area bermain outdoor. Seperti biasa soal kebersihan & kerapihan selalu jadi sorotan utama buat saya.
Mainan playground jenis yg dari besi, gak terlalu byk jumlahnya. Tanaman di sekitarnya keliatan ga terurus dgn baik. Di sebuah sudut ada onggokan terbengkalai yg entah apa itu, kesannya nyampah bgt. Kolam renang mini yg satu area sama playground kliatan kotor.

Ruang makannya semi outdoor, ruangan terbuka tanpa pintu & jendela. Bersebelahan sama playground, jadi satu sama dapur & sink, area nya ga terlalu luas. Kebersihannya lumayan sih, tapi kurang tapi. Yang agak gak sreg lokasinya, utk menuju ruang mkn ini hrs melewati parkiran motor😦

13932031_10210547300745399_1282944616_o

ruang makan

Ada insiden kecil pas jam makan. Ada kucing kecil yg masuk berkeliaran di kaki anak2 yg lagi makan, yg bikin sebagian besar anak justru makin exciting. Walo saya sebenernya pecinta binatang termasuk kucing, hal ini mengganggu ya, krn ini kan kucing liar yg ga perlu ditanyakan higienitasnya & area makannya setengah terbuka lagi.
Trus guru2 minta tolong sama helper (mas2) utk membawa keluar si kucing. Entah gimana dia megangnya, eh begitu dipegang si kucing ini menggigit masnya itu, dia kaget & langsung melempar si kucing malang ..poor kitten ihiks .. sprt nya si masnya ini kesakitan bgt mngkn berdarah, & dia spontan langsung mencuci tangannya di KITCHEN SINK.. ooemjii..kenapa dia ga melipir sebentar ke kmr mandi yg gak jauh dari situ ?? Dan blm selesei tragedi buat si kitten, wkt si masnya ktm lagi sm si kitten, dia langsung menyabet pake lap dgn sangat keras, yg bikin si kucing melompat blingsatan lari sekali lagi😥 kliatan dendam kesumat gitu ğŸ˜žÂ .. hmm hal yang tampak ‘gak penting’ ini, membuat saya gak nyaman banget. Selaen karna rasa perikehewanan sbg pecinta hewan, saya rasa kalo saja pihak sekolah memperhatikan & mengakomodir hal2 kecil yang mungkin ga diatur di kurikulum resmi, bisa jadi nilai plus plus yang istimewa banget. Kaya kasus si kucing ini. Pasti yang dipilih kalo gak nyuekin aja si kucing berkeliaran tak tentu arah di area sekolah, or seriously disingkirin dibuang ke tempat yang jauh. Kenapa gak sekalian aja dirawat, dipelihara dgn baik, dengan makanan, kesehatan & kebersihannya, kan bisa sekalian ngajarin anak2 contoh nyata tentang kasih sayang. Karena yang saya percaya, menyayangi & merawat hewan peliharaan itu mendidik manusia untuk belajar mencintai yg sesungguhnya (tanpa syarat). Kalo bisa mencintai hewan yg gak ‘berbalas’ aja bisa, apalagi menumbuhkan kasih ke sesama manusia.

Baiklah, let’s move on. Lanjut ke ruang kelas yuk ! Berbeda dgn area outdoor yg ‘so-so’, untuk ruang kelas lumayan kece, luas, colorful, lantai parket, mainan banyak & bagus2. Dlm kelas ada sudut2 mainan, meja kursi set, & reading corner.
Mainan2 nya di taro di rak2 sesuai dgn jenisnya. Boneka2 empuk, figurin binatang, wooden toys, masak2an, music toys, balok2 & byk lagi. Di satu ruang kelas ada kolam mandi bola.
Jadi kayanya sekolah ini lbh byk spent ke indoor toys nya, yg cukup melimpah. Cuman saya mikirnya, kawatir si anak malah jd kurang fokus. Krn sering ter-distract sama mainan di sekeliling. Kaya si ayna yg agak susah di ajak beraktifitas utama, krn pengen nya mandi bola terus. Tapi bisa jadi krn dia berada di lingkungan yg baru sih, byk mainan exciting pengen explore ini itu.

Saat datang trial kemaren,.sebelum masuk kelas saya di kasih 2 lembar kertas yang berisi time table aktifitas di hari itu..hmm keren yak..
Dan setelah pulang, diundang ke kantornya utk ngomongin apa aja pelajaran di hari itu. Misal, dijelasin ttg kegiatan bermain ping pong itu utk menstimulasi motorik kasar, melukis utk motorik halus, ttg komunikasi, interpersonal skill dan byk lagi. Dimana aja yg ayna dinilai menonjol, & yg msh perlu dimotivasi. Terakhir dijanjikan akan dikirimin email tentang laporan hasil trial ayna utk penjelasan lebih detail nya.
Wah keren pake banget mrt saya.. kalo aja lingkungan nya kaya di cita persada, yang super bersih & juara rapi itu, and of course ga ada insiden kucing diatas,  sungguh sekolah ini bikin mata jadi ijo royo2 😃

BERIKUT TIME TABLE KELAS BULAN SAAT TRIAL KEMAREN :

Dan inilah laporan hasil trial yang dikirim lewat email .. du sekolah ini tempting banget deh. Kita yang cuma sekedar trial doang ini, berasa di  uwongke  kalo kata orang jawa bilang.

II. KB – TK SEKOLAH PUTIK, cinere

13892320_10210579061299393_1086376225816919171_n

pendopo di halaman depan

Sekolah yang simple & gak ambisius. Adem, tenang, & santai. Sekolah yang punya konsep, pergi ke sekolah kaya main ke rmh teman or berkunjung ke rmh nenek ini, beneran punya aura yang beda dari sekolah pada umumnya, even TK yang cuma main2 aja. Playground yg sederhana, cmn 3 baris ayunan aja. Katanya emng sengaja biar anak2 belajar gmn hrs berbagi & bergantian dgn mainan yg sedikit. Halaman berumput yg luas, rapi & hijau bikin anak2 puas lari2 an main petak umpet. Kayanya tempat ini lbh cocok disebut rumah main dgn fasilitas pendamping daripada sekolahan hihihii😀

 

CN-a

halaman playground (taken from Putik Website)

Beda dengan Sekolah Citta Bangsa (CB) diatas (yang mana pecahannya Putik), yang colourful & penuh aksesoris. Sekolah Putik terkesan jauh lebih ‘sepi’. Kayanya untuk orang tua yang terbiasa ngeliat sekolahan TK yang ‘rame’, mungkin bakalan menyangka kalo sekolah ini murah, karena emang fasilitasnya terkesan minim. Padahal school fee nya sama sekali gak murah lhoo ..

Pertama kali dateng untuk nanya trial, saya dibekali dengan beberapa lembar kertas yang berisi tentang deskripsi seluk beluk sekolah. Selain tentang school fee, fasilitas, bahasa pengantar, hal hal teknis tentang school days & jam masuk, juga menjelaskan tentang keunggulan sekolah. Yang menarik, walo cuma kertas aja (bukan brosur yang eye catching kaya di CB), tapi bahasa markomnya easy reading banget, enak dibaca sampe akhir. Dijelaskan bahwa Putik punya idealisme yang tinggi tentang penggunaan bahasa Indonesia, yang menurutnya menguasai bahasa ibu dengan baik sejak dini adalah awal dari kecerdasan bahasa untuk menguasai bahasa lainnya kelak. Hmmm keren yak .. Motto “great value for money” merujuk pada mereka punya fasilitas yg eksklusif, tenaga pengajar & program yang berkualitas, tapi biaya sekolah yang relatif lebih murah dibandingkan dengan sekolah lain dengan kualitas yang sama. Wow, superb yak ..

Dan bagaimana dengan hasil obervasi saya? Tsaahh gaya banget :p. Baiklah pertama kali yang pengen dikomenin adalah tentang kebersihan & kerapihan (of course, as usual). Bangunan sekolah walo dibilang bukan bangunan second yang dialihfungsikan tapi modelnya kaya rumah lama (rumah nenek jaman belanda), walo gak semuanya, ada beberapa bagian sih, yang lainnya model modern minimalis. Kebersihannya OK banget. Ruang pertama setelah kantor admin, adalah ruang makan. Walo sederhana tapi cantik dan bersih, jauh lebih rapi dibanding di CB. Halaman depan berisi pendopo yang menghadap area terbuka, hamparan rumput hijau & beberapa kolam. Ada kolam pasir & kolam tanah. Kolam tanah ini katanya juga dipake untuk main & belajar.

IMG_20160809_093154

dinding kaca di kelas

Suasana ruang kelas menurut saya sederhana, dibandingkan sekolah2 yang saya survery sebelomnya. Bahkan agak keliatan seadanya gitu. Ruang ruangnya gak terlalu luas, berlantai parket dengan kursi kursi mini yang ditaro dipinggiran sepanjang salah satu sisi tembok. Salah satu sisi pake dinding full kaca besar yang menghadap ke kolam ikan, lucu sih artistik gitu. Seperti biasa ada rak rak mainan, reading corner & karpet. Mainan nya ga sebanyak di CB yang beneran melimpah. Kerapihan mainan ummm biasa aja ya, asal ditaro aja gitu heheh..Yang agak gak nyaman adalah adaTV dikelas hiks  :(.. masalahnya saya agak struggling membatasi anak nonton TV, pengennya di sekolah bener bener full no TV, walo cuma dipake nonton DVD aja.

Oya, disini ternyata muridnya sedikit. Beda banget sama CB, yang sekolahnya lebih sempit tapi muridnya buanyaak. Jadi gedung kelas sendiri terdiri dari 2 lantai, tapi cuma 2 kelas di lantai bawah aja yang terisi. Kelas 2-3th sama TK A, TK Bnya gak ada katanya. Wah entah kenapa ya, masa iykurang peminat ya .. padahal kalo googling nama sekolah putik ini kayanya cukup tersohor, banyak yang memuji-muji, malah pernah nemu review katanya sekolah putik itu kualitasnya setara dengan cikal yg mehong tea. Tapi kalo dari survey kemaren fasilitasnya emang kliatan sepi sih, jadi mungkin orang yang udah terbiasa sama sekolahan TK yang colorful & banyak mainan, jadi sepintas kaya ngerasa kemahalan dengan minimnya fasilitas disini.

Sayang gak sempet foto-foto lebih banyak lagi, soalnya hapenya dah keburu sekarat heheh..

Baiklah ini time table kelas dede (2-3 yo) :

– Saat datang anak -anak langsung diajak masuk ke kelas untuk main-main. Amazingly, semua anak-anak pada berebutan mau kenalan sama ayna, tampak ramah, berani, bergantian bersalaman sambil menyebutkan namanya masing-masing..so cute😀

– Mereka bermain bebas di kelas, sampae kira-kira sejaman (lama yaa??). Dan mereka diajak ke pendopo untuk pemanasan nyanyi-nyanyi sambil senam. Pada saat ini anak-anaknya gak kliatan terlalu nurut sih hihi dan si ibu guru juga gak kliatan effort banget buat ‘menertibkan’. GAk tau emang sengaja utk gak memaksakan anak, or krn emang males ya hahaha #hush .. setelahnya mereka diajak gunting gunting kertas bergambar gitar. Karena bulan ini temanya tentang suara & gerakan lambat, saya pikir setelah ini mereka akan ada main-main sama gitar, or prakarya, or anything yg berhungan dgn gitar & suara lambat, as per tema bulan ini. Tapi ternyata gak ada kegiatan yg berhubungan sama gitar :p

– Setelah selesai, kegaitan selanjutnya adalah makan. Diawali dengan doa bersama. Menu nya adalah nasi sayur bayam & nugget. Mereka diminta mengambil mangkuk & sendok sendiri. Dan setelah makan mereka dibimbing untuk mengambil minum dari dispenser.

– Kembali ke ruang kelas, mereka makan snack yang dibawa dari rumah masing-masing. Yang rada gak sreg, beberapa anak bawa snack berupa jajanan minimart😦

– Setelah makan snack, mereka kembali bermain bebas, sambil disetelin DVD😦. Dibandingkan semua sekolah sebelum sebelumnya, di Putik ini nih yang acara free playnya paling banyak. Kalo yang lain, jumlah kegiatan dalam durasi yang kurang lebih 2 jaman itu bisa 3-4 jenis. Jadi main bebasnya sebentar, or di sela-sela menunggu giliran teman.

– Selanjutnya, anak-anak diajak main-main tepung yang diuleni sama air & food colour, kaya bikin playdoh. Tapi gak jadi playdoh beneran sih. Saat sesi ini ada seorang anak yang nangis keras karena dia gak mau megang adonan tepung itu. Kayanya emang anak ini tipe yang diajarin ortunya sensi sama per-kotoran, alias jijik an. Kata ibu guru emang begitu, jadi udah pernah kejadian beberapa kali, pas acara main-main tanah, pasir or bahkan sekedar lem, dia pasti nangis kejer krn gak mau kotor. Nah, yang rada ga sreg, cara penanganan si ibu guru. Setelah berusaha dibujuk dengan cara halus tetep nangis terus (bahkan nangisnya bertahan sampe mau pulang), si ibu guru mulai pake cara oldies (dengan agak keras), dengan membanding badingkan dgn temannya..”tuh si itu pinter gak nangis, si itu pinter gak takut kotor, masa kalah sama anak yg lebih kecil ..”. Kalo gak salah membanding-bandingkan itu termasuk salah satu jenis bullying lhoo, walo kadarnya masih halus. Karena itu bisa menjatuhkan harga dirinya. Kita org dewasa aja gak suka dibandingin. Seharusnya ada teknik khusus utk menangani kasus kaya gini, saya lupa gimana caranya, tapi harusnya sih sebagai tenaga pendidik usia dini mestinya hal-hal yang umum begini udah fasih yaa ilmunya ..

– Abis main kotor-kotoran mereka cuci tangan, dan kembali free play di kelas.

– Menjelang pulang, ada sesi membacakan buku di reading corner. Setelahnya persiapan pulang sambil nyanyi-nyanyi dengan membuat gerakan cepat lambat.

Menurut saya dari segi semangat  ‘learning is fun’ nya, sekolah putik ini adalah sekolah yang ideal untuk anak usia dini, karena member ikan waktuyg  banyak utk bermain bebas. Bahkan  ruang kelas TK nya pun meja kursi gak di tata permanent. Diletakkan dipinghir tembok,baru di taro tengah kalo mau dipakai aja. Jadi anak anak lebih byk ruang an luas utk free play.

Nah di TK B nya sekolah baru Bikin program utk persiapan msk SD, seperti pelajaran calistung & bahasa inggris.

13950748_10210607851179122_136357817_o

school fee, diskon nya luamayan nih bisa dicicil 2x lagi😀

III. PRA TK – TK LAZUARDI GIS, meruyung

14037945_10210624805402967_1028015236_o

tampak depan gedung TK

Yak yang terakhir adalah sekolah si kakak (currently grade 2), Lazuardi GIS –  Global Islamic School. Harusnya sih kalo mau praktis si adek juga disekolahin disini. Tapi ada beberapa pertimbangan  yang membuat saya mikir kalo ga ada salahnya, nyari referensi beberapa pilihan sekolah yang lain.

** Yang pertama karena kawatir bosen. Kalo sejak TK (or PG) sampe SD (apalagi sampe SMP) di lingkungan sekolah yang sama terus dalam waktu yang lama, saya kawatir bakalan bosen or beresiko si anak akan susah beradaptasi di lingkungan yang baru.

Si kakak  preschool & TK nya juga gak di  lazuardi (kakak di doctorrabit, sawangan), selain krn deket rmh,  pertimbangan lainnya jg krn alasan diatas.

Dan kenapa ayna gak nerusin di TK si kakak? Karena selama 4 th disana, banyak ga puasnya (ga puas kok bertahan sampe 4 th wkwk :p).

** Alasan yang kedua, karena pengen ngasi pengalaman & lingkungan belajar yang lebih banyak.

Setiap sekolah pasti ada kelebihan masing masing. Pengennya sih, dapet kelebihan disini dan disana hehe..

** Alasan ketiga siapa tau dapet sekolah bagus yang biayanya lebih miring daripada lazuardi. Tapi ternyata sekolah – sekolah yang udah di survey biayanya gak jauh beda😦

Kejutan kecil yang.kurang menyenangkan, ternyata di lazuardi tdk mengadakan fasilitas free trial.. yaaa #penontonkecewa😦

Ih ga nyangka deh, padahal free trial di sekolah PG TK itu kan udah umum banget ya. Tau nih, apa mungkin ‘jual mahal’ ya, krn sekolah ini termasuk sekolah lama & salah satu yang favorit. Jadi gak udah ada free trial aja gak kekurangan peminat.

Padahal trial utk level TK kebawah itu penting menurut saya. Belom tentu sekolah yang fasilitas nya mentereng, markom tentang metode pendidikan yang terdengar keren & meyakinkan, umur sekolah yang udah ‘senior’, dan reputasi yang ternama, bakalan jadi jaminan batita balita kita bakalan nyaman berada di sekolah.

Tapi yo weslah karena gak bisa nyoba gratisan. Saya coba buat nyari penilaian sebisa bisanya aja.

Yang pertama saya tanya sama ibu ibu di grub kelas, yang mana mayoritas anak anaknya dari TK lazuardi. Dari awal ga terlalu expect banyak bakalan dapet testimoni yang truly obyektif sih, krn yang nerusin SD disini ya udah hampir bisa dipastikan puas & ga ada masalah sama KB TK nya, kalo ga puas ya ga nerusin ke SD lah. Tapi paling ga, berharap ada kritik sekecil apapun walo tingkat kepuasannya masih lebih besar.

Dan ternyata emng ga ada kritik blas, hehehe bahkan testimoni nya tergolong superb semua ..

Berikut testimoni ibu ibu kelas nya kakak :

Alhamdulillah anak anak saya semangat terus walaupun lama juga 4 thn di tknya. Bahkan saking cintanya SD nya pun di Lazuardi gak mau kemana mana…Pratk-Tk lazuardi menerapkan bilingual, multiple intelegencess juga Dan sistemnya moving class, sebulan sekali ada kunjungan, berenang, fun cooking juga…seru deeeh

Anak saya 4 semua dr praTK di Lazuardi. Mmg gak ada perbandingan dgn sekolah lain tp yg jelas saat TK anak saya selalu happy dan semangat sekolah wkt praTK cuma 3 haripun maunya anak2 tiap hari sekolah. Sama sekali gak bosen sampai SMP di Lazuardi. Yg menonjol dibandingkan sekolah lain yg saya denger, di Laz anak2 TK bener2 main sambil belajar, belajarnya gak terasa. Agama dan bilingualnya juga terasa bgt sehari2, sholat dan doa lancar.. Anak pertama saya SMA pindah ke 34, sama sekali gak ada mslh penyesuaian diri kok dgn lingk yg sama terus sampe SMP. Semoga membantu ya 😊

Anak saya dari pra TK, skg kls 2, kakanya jg dr TK A, Alhamdulillah mereka nyamankerasan.. kadang malah kalo pada berantem, ancmnnya besok ga boleh ke sekolah😁 lgsg akur deh

Mbak Ruri, anak2 saya juga lulusan pra TK – TK Lazuardi. Insya Allah gak akan bosan anak2 sih, yg bosen mamanya yg nungguin karena anaknya gak mau pulang2.😀.

Keren keren ya testimoni nya 😃

Selain testimoni ibu ibu ini, saya coba kasih review dikit sepanjang yang saya tau.

Tentang fasilitas, emang ga perlu kawatir. Semuanya ada lengkap. Outdoor playground ada 3, selaen di area TK juga ada di area tengah sekolah dan depan gedung SD. Walo 2 playground diluar area gedung TK ga diperuntukkan utk KB – TK, tapi anak anak tetap boleh main dimana aja, dan ga berbahaya walo memang desainnya lebih ‘challenging’.

Jenis mainanya kombinasi antara model lama yang dari besi dan model baru dr plastik dan kayu.

Selain playground, fasilitas outdoor yg lain ada kolam renang khusus TK, mini zoo (kandang monyet, burung, bebek) & kolam ikan , juga mini farm.Utk mini zoo & mini farm ini kurang ok sih penampilannya. Walo bersih tapi kliatan masih kurang perawatan.

IMG_20160809_134736

kolam renang TK, airnya lagi ga ada

Untuk suasana kelas sendiri, tetlihat nyaman. Luas, bersih, walo mainannya banyak tapi keliatan rapi, terawat.

Lay out kelas pra TK (2-3yo), seperti kelas pada umumnya ada meja kursi melingkar beberapa set, rak rak mainan, selain itu juga ditempatkan beberapa mainan yang ukurannya besar seperti kolam mandi bola, rumah rumah an, prosotan & ayunan mini.Rak bukunya agak special nih, biasanya kan berupa reading corner mungil, tapi disini raknya besar dgn koleksi buku yang banyak, terawat baik, dan lucu lucu.

Utk ruang kelas TK, beda dengan sekolah sekolah yang saya sudah survey & kayanya juga sekolah lain pada umumnya. Kelas berupa ruang an luas seperti aula, yang disekat sekat. Masing masing space yang disekat itu merepresentasikan area yang beda beda yang disebut sentra. Kalo ga salah ada 7 or 8 sentra. Ada sentra art, sentra sains, sentra balok ..yang lain lupa. Keterangan macam macam sentra bisa diliat di website. Jadi sistemnya moving class tapi ga keluar ruang kelas, krn sentra yang beda beda dibuat di satu ruangan. Kecuali kalo kegiatan outdoor seperti olah raga & mungkin yang berhubungan sama berkebun ya pasti keluar.

Kalo masalah fasilitas secara umum selama setahun lebih si kakak sekolah di SD, saya gak menemukan kekurangan yang berarti yang pantas dikomplen sih. Paling hal hal yang kurang penting or yang gak berhubungan langsung sama kualitas kegiatan belajar. Kaya misalnya,  lahan parkir yang sempit, taman taman di area sekolah yang biasa biasa aja, gak dibikin yang keren oleh tukang taman professional, dan beberapa pemandangan yang kurang nyaman soal beberapa sudut yang tampak terbengkalai. Duh saya ini emang freak banget sama kebersihan & kerapihan hehehe.

Tentang bahasa pengantar yang dipakai adalah bilingual. Seperti halnya di SD nya. Tapi saya merasa kalo kayanya yang dipakai sehari hari masih tetep lebih banyak bahasa Indonesia.

13918694_10210548624698497_625044392_o

the school fee

Baiklah sekian hasil dari pandangan mata hasil survey & trial di 6 sekolah. Perbandingan biaya secara garis besar dari sekolah sekolah tersebut adalah sbb :

biaya masuk tk

  • Perbandingan kasar total biaya secara keseluruhan (uang pangkal + uang tahunan +spp), tidak termasuk biaya formulir & seragam.
  • Belum dipotong diskon. Waktu survey kemaren yang kasih diskon adalah kinderfield (40% dari uang pangkal), citta bangsa (diskon 250 rb utkUang pangkal), putik (diskon uang pangkal dari 9jt jadi 6 jt + spp dari 1.1jt jadi 1jt) jadi kalo dikurangin diskon, putik masih di bawah lazuardi.

 

Anyway, dari 6 sekolah itu saya masih belom condong banget ke salah satu sekolah. Semua masih plus minus.

  • Kalo mau affordable, & sebenernya punya semangat sama metode kekinian, di doctorrabit
  • Utk lingkungan yang bersih & rapi, of course cita persada juaranya.
  • Utk sistem belajarnya, saya tertarik banget sama kinderfield yang fully moving class.
  • Utk kelengkapan fasilitas, dimenangkan oleh lazuardi yg punya byk playground plus mini zoo and mini farm.
  • Utk kebebasan waktu bermain yang leluasa, gak ambisius ngejejelin anak dgn pelajaran kognitif, pastinya sekolah putik.
  • Utk guru guru nya, saya terkesan sama cita persada, yang keliatan fresh, Sebagian besar masih muda, tampak sangat terpelajar & well grooming, tapi kliatan hangat & sabar mengurus anak anak.
  • Utk pelayanan ke customer , saya amazed banget sama citta bangsa yang inisiatif, ramah & detail.

Jadi yang mana doong hehehe .

Oraiit .. selesai sudah survey nya. Jadi saya pilih yang mana?? Seperti yang saya bilang di awal, saya belom memilih saat ini, karena ikut ikut trial niatnya cuma buat cari inspirasi untuk kegiatan harian ayna. Dan lumayanlah sedikit banyak udah ketangkep garis besarnya apa-apa yang harus distimulasikan ke anak usia batita balita.

 Kalopun nanti memutuskan harus sekolah, pengennya langsung di TK B aja, apalagi kalo nyambung sama SD nya. Tapi kalo beda sekolah sama SD mungkin mulai TK A🙂

 

[baby Ayna] Breastfeeding Struggling part II – END

10686844_10204883127824616_8232379415566831665_n

she just few hours old

Hoaaah, akhirnya bikin part II setelah part I nya 2 th yang lalu wkwkwk ..masih mending lah yaa, dari pada bikinnya 14 th kemudian :p #aadcaddict

Setelah wondering and wondering kenapa asi gak bisa keluar, padahal udah segala cara dilakukeun .. minum domperidone, akupuntur asi, gadoin sayur katuk, minum beberapa suplemen yang di rekomendasikan ..  dan end up menemukan beberapa artikel tentang IGT (Insufficient Grandular Tissue), kondisi dimana PD seorang wanita kekurangan kelenjar yang  memproduksi ASI and i suspect i might be one of those woman who struggling with IGT, akirnya saya mengkonfirmasikannya ke dokter laktasi saya (kalo gak salah inget umur ayna waktu itu menjelang 2 bln).

Dann .. menurut beliau saya sama sekali bukan kasus IGT, karena bentuk PD saya sangat normal, dan dokter menunjukkan gambar-gambar PD yang terindikasi hypoplasia/IGT breast dengan bentuk yang aneh2, sementara PD saya tidak bisa dikategorikan didalamnya.

10419975_10204883154025271_7183478516165693513_n

she was going to go home from hospital, pipinya dah kliatan kempes😦

Saat itu saya sangaaat legaa .. karena saya sudah mempersiapkan diri untuk berlapang dada kalau seandainya memang itu yang terjadi pada saya. Tetapi setelah nyampe rumah, dan mencoba merewind kejadian2 yang terjadi sejak kelahiran, saya malah jadi ragu-ragu lagi .. gosshh it’s just soo complicated .. kenapa saya sungguh gak bisa benar2 percaya sama dokter laktasi saya, yang bergelar IBCLC ini, yang ketua tim laktasi di beberapa RS pro asi, dan namanya sangat mudah di gugling karena reputasi & prestasinya tentang dunia per-asian ..

sns_2Saya berinisiatif menggunakan SNS di hari ke-4 (she was totally fasting for 4 days, the detail is in the PART I), karena saat itu saya merasa itu lah pilihan yg paling tepat, dari pada botol susu. Dan menurut bu dokter, itu salah banget. Dia meyakinkan saya kalo sebenernya asi saya ada tapi belum banyak, & menggunakan SNS justru membuat produksi asi saya malah drop. Padahal saya sudah menjelaskan kalo selama itu saya tetap menyusuinya walo saya gak merasa ada apapun yg keluar. Kondisi PD saya yang ‘berbeda’ dari ibu2 menyusui or yg habis melahirkan. Dan tangisan baby yang kuat ber jam2 (believe me it was actually hours and hours), serta bibirnya yang saya perhatikan terlihat kering, tidak membuat bu  dokter merasa ada yg salah sama saya.

Penjelasannya tentang mengapa asi saya, tak kunjung menunjukkan tanda2 menggembirakan, karena saya terlalu dini menggunakan SNS (saya menggunakan di hari ke-4) sehingga berakibat produksi asi terganggu & langsung drop, logikanya masih susah saya terima.

 

Our Ayna is recently celebrating her second years in life, she grows healthily and happily .

Did I succeeded breastfed her like most mothers? NO, I didn’t

Yes, Ayna drinks formula from a bottle. But luckily I get breastmilk donor from 2 generous mothers .. Alhamdulillah..

Pertumbuhan berat badannya, perkembangan motoriknya, & kemampuannya berinteraksi dengan orang2 di sekelilingnya menurut kami sangat normal & pas sesuai dengan kurva yang kami lihat di buku kesehatan RSnya.

Ayna tengkurap & berguling2 pas di usia 3bulan, duduk di usia 5 bulan, merangkak di 7bulan, dan akhirnya berjalan mantap pas diusia 12 bulan. Dia suka sekali tertawa bahkan sesekali jail.. merebut mainan kakak, sengaja memegang benda2 yg dia tau itu dilarang seperti mendekati colokan listrik, mengigit kabel, atau memutar knop kompor sambil senyum2 jahil ke arah kami.. semakin diteriakin semakin ketawa2 kegelian😀.

Ya, Ayna tumbuh sangat normal, sehat, ceria, napsu makannya menggembirakan  .. si bayi sufor yang dikata2in bakalan kurus, sakit2an, kurang cerdas ini turn out to be very cheerful baby girl, bahkan tak jarang orang yang melihatnya langsung memuji & menebak pasti dia bayi asix.

12189798_10208145014929755_5748579158716736792_n

mamerin gelang india😀

Pernah ada seorang ibu yang saya kenal, kebetulan beliau dikaruniai anak banyak yang sekarang sudah dewasa & mayoritas sdh menikah. Waktu si ibu ini berkunjung utk menengok saya dlm rangka abis lahiran, & tau kondisi asi saya yang memprihatinkan .. si ibu ini dengan tak berempatinya (at least waktu itu saya ngerasanya begitu .. mungkin saya emang lagi sensi ..), bercerita dgn cheerfully kalo dia dulu gak pernah mengalami asi seret begini, asi nya banjir2 sampe kebuang2, kalo dia menyusui di PD kiri, yang kanan keluar sampe mancur2 sendiri, & begitu sebaliknya .. tanpa saya sadari saya spontan berkata ..’wah hebat ya bu, berarti anak2 ibu sekarang jadi org sukses semua ya?..’, seketika si ibu terdiam, oops saya langsung sadar kalo anak2 ibu ini yang saya tau ‘kurang bisa dibanggakan’. errggh saya langsung salting & ngerasa ga enak banget sama beliau ..

Tapi ‘accident’ itu kemudian blessing in disguisely menyadarkan saya, kalo tak perlu berkecil hati & berlebay diri merasa sebagai ibu yang gagal, merasa sebagai orang yg di hukum, merasa gak adil ..& sederet melancholy drama lainnya. Seperti yang selama ini saya rasakan, mengingat sederet artikel yang saya baca tentang keunggulan asi & dokter konselor laktasi yang fanatik itu menjembrengkan sederet fakta tetang betapa bahayanya sufor. Ibaratnya sufor itu resep komplit utk meracuni bayi. Baik secara kesehatan fisik maupun rohani. Si bayi sufor akan tumbuh jadi anak yg sakit2an, ber-IQ rendah, berakhlak tak mulia, bakalan jadi orang2 gagal & tak berguna, madesu (masa depan suram) parah.

Saya gak mencari pembenaran & membela sufor. Sama sekali tidak. Bahkan sangking seringnya terpapar informasi tentang perasian, saya sampe mikir kayanya saya udah bisa nih jadi konselor laktasi wkwkwk :p..  What I’m trying to say is, walo ayna si bayi tdk asix ini survive, bukan berarti ibu2 (pada umumnya) boleh nyantai & gak berjuang utk memberikan asi nya semaksimal mungkin, karena tak bisa di nafikkan kalo fakta medis yang sdh terbukti kebenarannya, kalo sufor seterkenal & semahal apapun tidak akan pernah bisa menyaingi kesempurnaan asi.

Tetapi, saya berharap para fanatik asi baik ibu2 ‘aktivis’ maupun yang memang tenaga medis, mau sedikit lunak pada kami2 ini yang struggling. Karena treatmen yg selama ini saya rasakan, adalah menjugde & mendikte. Kamu pasti kurang makan sayur, kamu udah coba minum ini itu belom?, kamu harus berpikiran postif, kamu harus bahagia .. yang semua itu justru makin membuat tertekan, panik & putus asa. Ketika saya berkaca-kaca di ruang konsultasi & sumpah sdh saya tahan maksimal tapi akhirnya jatuh juga, si ibu konselor justru menghardik saya, ‘ ..jgn nangis, ngapain kamu nangis, gmn sih kamu, kamu itu hrs bahagia, km hrs seneng2, kalo kamu nangis begini terus ya ga heran lah asi kamu gak ada ..’ #deeepinhale😥

11986581_10207916908707242_2906215468766037374_n

maen ke sekolah kaka😀

Para ibu yang dikaruniai kemudahan untuk menyusui anaknya sdh selayaknya merasa bahagia & bangga, tapi bagi ibu2 yang mengalami cobaan seperti saya tak usah berkecil hati. Insya Allah kita bisa berusaha ‘mengejar ketertinggalan’. Dari segi fisik, dengan memberikan asupan mpasi homemade yg padat gizi& belajar gmn caranya memberi stimulasi yg tepat buat perkembangan otaknya. Dan justru yang lebih penting buat saya adalah pendidikan untuk akhlaknya, bagaimana menjadikan dia pribadi yg mulia di kemudian hari. Mencintai Allah & rasulNya, hormat & santun pada orang yg lebih tua, caring & loving person, punya kepedulian yang tinggi dll. Dan saya rasa itu tidak bisa ‘dijamin’ semata-mata hanya dengan menyusuinya secara eksklusif tok, trus gak ngapa-ngapain lagi .. piss yak hehehe ..^^V.. maap maap lagi nih yak, saya pikir posting2 foto timbunan asip di fridge itu agak kejam lhoo, rasanya nyesek hehe, kecuali kalo berniat utk mendonorkannya ya. Kalo sekedar buat selfie2an, mmm.. i don’t think that’s a wise idea..maap lho yaa heheh piss lagi :p .. Eh tapinya kalo sosmed kan emang wadah buat pamer2an ya, so sah sah aja klo pengen exist di segala bidang ..kita yg ga punya seperti apa yg dipunyai org lain ya ga boleh ngiri, gitu kan ya .. yg jomblo mungkin nyesek ngeliat foto2 couple, yg belom nikah nyesek ngeliat postingan foto kawinan, yang belom dikaruniai momongan nyesek sama yg posting boya bayi melulu.. so, kau harus bisa bisa berlapang dada #sheilaon7 #apaansih

Well finally, after a very long loooong journey (i’ve struggled with this breastfeeding thing since my first child, currently 7 yo, which is 100% formula baby), I’ve found my peace. I’m not wondering any longer, I completely excepted & have moved on .. alhamdulillah.

Bahkan seandainya nanti, Allah berkenan menitipkan saya 1 malaikat kecil lagi saya kayanya ga bakalan capek2 konsul ke klinik laktasi lagi deh. Saya bakalan tetep menyusuinya sebisa mungkin, dan kalo dapet asi donor ya alhamdulillah kalo gak ya udah insya Allah gak akan ada drama2 sedih2an lagi. Alhamdulilah, this drama has finally comes with the sweet ending🙂

 

Review KB-TK – Survey & Trial, part I

Semingguan ini ayna disibukkan sama trial di 3 sekolah. Karena saat ini saya berniat utk nyoba home schooling kecil2an, tapi masih rada blank harus gimana & mulai dari apa, so dgn ikutan trial2 ini niatnya nyari inspirasi kegiatan. Dan sekalian observe kira2 beneran worthed gak sih sekolah dini buat si toddler ini. Walo sebenernya si kakak dulu mulai sekolah dari umur 1th, maklum masih euforia anak pertama. Tapi karena sekarang udah sedikit banyak baca2 tentang hal2 yg berhubungan dengan early education, yang sedikit banyak mengatakan kalao sebenernya early edu yang paling ideal itu adalah bonding dengan orang tua & keluarga inti, kebahagiaan yang melimpah di keseharian, & kebebasan bermain seluas2nya. Pembatasan2 hanya boleh di 3 hal, tidak membahayakan dirinya, tidak berbahaya buat orang lain & tidak melanggar norma agama & masyarakat.

Di 3 sekolah ini, surprisingly ayna sangat kooperatif, gak cranky sama sekali, mau ngikutin semua aktivitasnya, walo ada juga yang harus di rayu dikit, terutama kalo dia ngerasa belom puas main mainan tertentu tapi udah di ajakin kegiatan yg lain..

Mostly kegiatannya hampir sama .. diawali dengan warming up, senam2 or games2 kecil di awal pagi, ada yg di luar barengan sama kakak2 TK, ada yg di dalem kelasnya sendiri.
abis itu nyayi2, bikin prakarya sederhana, sesi main di playground, exploring kognitif skill kaya colors, shape, & counting.

Walo di semua sekolah ayna kliatan seneng2 aja, tapi justru saya malah ngerasa setuju banget sama petuah para pakar parenting, kalo anak usia dini itu belum siap sama kegiatan yg terstruktur, & sebaiknya gak dikirim ke sekolah. Usia ideal minimal utk sekolah pertama,  adalah 5 th. Kenapa begitu? kan di sekolah mereka main2 aja, nyanyi, mewarnai, mainannya banyak dll.. bagi kita orang dewasa, aktivitas nyanyi, menggambar, mewarnai, bikin prakarya dll itu terlihat ‘main-main aja’ .. tapi buat anak2 (terutama usia dini), bisa jadi kegiatan itu bisa stresfull banget.
Mereka harus bangun & berada di suatu tempat di jam tertentu ( apalagi yg sekolahnya jauh), diam mendengarkan, beraktifitas sesuai dengan ‘perintah’ guru di saat seharusnya mereka bermain dengan bebas tanpa peraturan yang mengikat.

So ketika beberapa hari ini ngikutin ayna trial, & beberapa murid ada yg cranky (bahkan ada yg ngamuk, gulung2 di lantai, nangis dari awal masuk sampe hampir mau pulang), rasanya pengeeeen banget saya bilang sama si ibu guru..’biarlah bu dia masih mau main prosotan.. dia belom puas mainan baloknya .. dia masih pengen dipeluk sama maminya .. dia lebih nyaman main di rumah aja ..’
So mrt saya selayaknya kalo si anak menolak utk melakukan kegiatan tertentu, apalagi setelah dibujuk dirayu bbrpa lama tp tetep gak mau, harusnya sihh biarin aja, tapi hrs tetep ada guru yg dampingi & nemenin main semaunya dia. Ga hrs ngotot dia hrs nerima materi di hari itu .. jadi ngajakin pergi ke sekolah adalah utk bermain yang sesungguhnya, yaitu bebas tanpa paksaan dlm bentuk apapun. Seperti halnya kita ngajakin anak buat sekedar main ke playground or ke taman komplek sore2, bebas main apa aja, asal gak berbahaya & membahayakan orang lain.

Jadi menurut saya sih semestinya, kalaopun orang tua memutuskan untuk menyekolahkan si baby or toddler nya (usia 0-5th), dikondisikan kalao berangkat sekolah itu bukan kewajiban. Kalo di pagi hari anaknya in the good mood, semangat & ditawarin ‘..mau main2 di sekolah nak? ..’ & dia exciting, berangkatlah ke sekolah. Kalo nggak, ya udah nyantai2 aja di rumah heheh..

Baiklah berikut 3 sekolah yang sudah kami kunjungi kemaren.

 

I.  PRE SCHOOL, TODDLER, TK SEKOLAH DOCTORABBIT, sawangan

13883897_10210468229328663_1713403257_n

halaman depan

Namanya gak konsisten .. harusnya kan diawali dulu sama ‘toddler (2yo)’, trus ‘preschool (3yo), baru ‘TK’ (dan yang bener harusnya ‘kindergarten’ kalo mau nyambung sama 2 istilah sebelumnya)

Trus karena sekolah ini tidak memakai bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar, harusnya kan KB – TK yang bener, lah ini ada istilah inggrisnya. :p

Sekolah doctorabit ini dekeeeet bngt dr rumah, almamaternya si mas .. yang mana dia juga sekolah dari umur 2 th disini ..
so, udah sangat kenal & homey banget. tapi fasilitas sekolahnya ‘so-so’ ya heheh .. mainan2 baik yg outdoor & indoor udah kliatan ‘oldies :p, & beberapa agak kawatir sama higienitasnya :p

Saya perhatiin, sebenernya sekolah ini pasti pada masanya, saat baru2 berdiri (kemungkinan belasan tahun yang lalu), pastilah keliatan mentereng banget.Gedung sekolah dibangun khusus, bukan bangunan lain yg dialih fungsikan. Desainnya cantik, mulai dari halaman depan, pembagian ruang2, toilet khusus anak2 dengan wastafel, kloset & urinoir berukuran mini, furmitur yang di desain khusus dengan ukuran yang pas ruangan & warna warni bergambar karakter anak2, coverage lantai area luar di desain berukir karakter anak warna warni juga. Sayangnya setelah itu kayanya budget perawatannya minim, jadi hampir gak pernah ada renovasi & pembaruan, paling banter nge-cat ulang aja kayanya.

Ditambah lagi pimpinan sekolah, sepertinya bukan orang yg punya passion sama keteraturan (fisik). Saya sebagai pecinta kebersihan & kerapihan aliran garis keras ini :p, berasa surifil banget tiap kali masuk ke ruang bu principal, duh brantakanyaaaa …

Tapi si kakak bertahan selama 4 th disitu sih heheh .. (gimana sih ga konsisten amat, katanya ilfill ..:p), pertimbangannya karena deket, & di daerah sawangan sini, mrt saya kala itu sekolah ini yg paling ok. TK2 lain di sekitar kayanya masih sistem tradisional banget, kaya playground yg dari besi, or duduk dibangku setiap saat ngadep depan ala anak SD.

Berikut time table kelas toddler waktu trial kemaren :

– di awali warming up dengan berkumpul bersama semua tingkat, dari TK sampe kelas todler di halamn belakang membentuk lingkaran (dinamakan ‘circle time), nyanyi2 tema good morning, & beberapa lagu lain
– masuk kelas masing sambil berbaris sesuai kelasnya masing2
– di kelas duduk di karpet sambil nyanyi2, sedikit tanya jawab yang di sesuaikan dengan tema, saat itu temanya ‘semua tentang aku’
– pindah ke tempat duduk, bikin prakarya sederhana boneka kertas + stik es krim
– reces time : makan snack yg dibawa masing2 di awali dgn doa sesuai agama masing2 (silent).
– bermain bebas di karpet lagi, di sediain lego besar, & beberapa mainan plastik
– review udah ngapain aja tadi, persiapan pulang, nyanyi barney song ‘ i love you’, berpamitan sama teman & guru, berpelukan, & di kasih hadiah stiker di tangan.

 

13898159_10210478613348257_2054627947_o

the school fee

 

II. KIDDY – KINDERGARTEN, KINDERFIELD SCHOOL, cinere

13884559_10210468229248661_948552995_n

the reading corner

Bangunan sekolah sepertinya rumah pribadi yang ‘disulap’, modif sana sini buat jadi sekolahan.Walo dari luar keliatannya agak gloomy, tapi ternyata dalamnya lumayan. Kebersihan & kerapihannya ok. Playgroundnya kurang luas mrt saya, jadi agak crowded waktu pagi hari ketika anak2 berdatangan & pada maen gedebukan di playground. Kudu extra escort buat si toddlers ini, takut di tabrak2 sama kakak2 TK. Mainan di playground dari besi, jadi agak serem kalo kejedot.

Dari segi lingkungan, sekolah ini kelihatan lebih terawat dibanding doctorrabit. Walo ga rapi2 amat. Yang keliatan messy di office/reception nya. Jadi waktu dateng pertama kali utk nanya2 & daftar trial, agak sedikit ilfil hehe .. tapi untuk fasilitas sekolah udah ok. Mainan indoornya banyak. Kebersihan lumayan. Ada petugas khusus yang stand by di luar kelas untuk bantuin miss2nya, misal si anak perlu ke toilet.

Saya ga sreg sama toiletnya, karena 1 ruangan kamar mandi diisi 2 kloset berjejeran dgn 1 toilet shower (buat cebok), dibatasin sama korden plastik sih tapi waktu itu kordennya diiket ke atas. Waktu itu saya ngeliat 2 anak, boy & girl lagi pipis barengan (jejeran)😦.. duh gimanaaa gitu ya, walo mereka masih kecil justru harusnya dibiasakan tentang ‘melindungi’area privat utk ga diliat sembarang orang apalagi lawan jenis.

Lantai ruangan seluruhnya dari marmer. Sempet merasa kawatir, karena biasanya selama ini yg saya tau anak2 masuk ke kelas lepas sepatu. Tapi ternyata disini gak, jadi mereka bersepatu terus sepanjang hari. Mungkin karena disini pake sistem moving class (anak ga stay di satu kelas sepanjang hari, mereka pindah2 beberapa kali ke ruangan berbeda), jadi pasti bakalan repot & takes time banget kalo hrs lepas pake berkali2.

Sebelum masuk ke kelas, ada ruangan tengah yang dikasih kaca besar full setembok, kay di tempat senam or balet gitu. Ruangan kelasnya banyak & macem2. Pas trial kemaren, yang saya tau ada discovery room,  isinya mainan2 kayu,   ada dramatic play room isinya mainan pretend play kaya dapur2an, kios buah, mini supermarlet, boneka bayi2 lucu beserta box bayinya.

Waktu  trial kemaren murid kelas kiddy, udah ada 6 anak, & amazingly semua anak disini relatif gampang diatur.Kayanya si miss gak perlu usaha extra utk ngajakin anak2 beraktivitas ini itu, padahal aktivitasnya lumayan padat lhoo ..

Berikut time table kelas kiddy waktu trial kemaren :

– anak anak bermain bebas di playground
– bel lonceng dibunyikan (belnya kaya bel sekolah sd jaman dulu gitu klinting2), anak2 line up sesuai kelas masing2 masuk kelas.
– di dalam kelas mereka berdiri melingkar, disetelin lagu indonesia raya sambil diajakin nyanyi, trus lagu mars kinderfield sambil senam2 kecil
– trus mereka dipersilahkan duduk, disuruh ngambil 1 pc karpet puzzle (eva mat) buat alas duduknya
– diawali dengan pelajaran hari tanggal & cuaca, pake alat bantu yg ditempel didinding, & absen nama anak
– trus anak2 diajak tidy up eva mat masing2, krn mereka mau keluar untuk main di play ground
– lalu mereka masuk kelas discovery room buat main2 sama wooden toy
– pindah ke main class lagi
– dia ajak keluar lagi menuju dramatic room
– balik ke main class lagi, belajar ttg square shape
– main hide & seek, beberapa square shape yg tadi di liatin di kelas di sebar di ruang aula lalu merek disuruh ngumpulin
– balik ke kelas lagi, main lompat2 di atas eva mat
– reces time, makan bekal masing2, diawali dgn doa bersama berbahasa inggris
– persiapan pulang, review ngapain aja tadi
– line up, pamitan sama teman & guru2, dapet stiker tempel di tangan

13898757_10210478618748392_657204838_o

kaca besar di tengah ruangan

13843411_10210478613668265_1740832158_o

the school fee, registration fee (uang pangkal) lagi diskon 40%, harga diatas belom diskon

 

 

III. PRE-K, KINDERGARTEN SEKOLAH CITA PERSADA, cinere

13867076_10210468229088657_855938214_n

the school alley

Ibarat muka, sekolah cita persada ini tuh princess syahrini banget.. kinclong beuuud 😀 .. love at the first sight banget sama kebersihan & kerapihannya. Feel so fresh, hygienic, brings up the good mood hehehe..

Bangunan sekolah sendiri sebenernya keliatan gak terlalu gede untuk ukuran sekolah yg berisi pre school – smp. KAlo dari luar, keliatannya gersang, karena yg keliatan  parkiran & lapangan aja. Tapi ternyata area penghijauannya lumayan. Satu area sama playground & kolam renang, ada lapangan rumput yang cukup luas & beberapa pohon besar, terlihat hijau & terawat baik, di pinggirnya di border sama taman mungil.

Mainan di playgroundnya dalam kondisi yang bagus banget, hampir keliatan masih baru. Semuanya modern style, bahan plastik semacam merk elc, little tikes, step 2.

Area makan berhadapan langsung sama playground & taman. Tidak seperti sekolah2 besar (yang ada jenjang tk, sd, smp nya), disini tidak menyediakan kantin. Jadi anak2 makan bekal yang dibawanya sendiri dari rumah or katering dari sekolah. Mereka makan di area makan bergantian jamnya. Kelas pre school – kindergarten nya ada  di lantai bawah dekat dengan playground dll.

Walo Sistem belajar PG-kindy gak moving class, tapi gak stay terus sepanjang hari dari pagi sampe pulang. jadi ada beberapa kali keluar masuk kelas, utk makan & main. Anak2 punya sandal/sepatu sandal yang ditinggal di kelas, jadi kalo mereka mau keluar kelas, pake sandal. Karena sepatu di lepas waktu masuk kelas.

Isi kelasnya ada beberapa karpet & meja kursi set, rak2 mainan & toy box yang disesuaikan sama kategori mainannya. Rak mainan pretend play, rak wooden toy, toy box berisi mobil2an, kereta2an, toy box berisi mainan olah raga (kaya bola, bowling), reading corner dgn rak buku + karpet kecil.

Berikut time table kelas pre-k waktu trial kemaren :

– anak2 yg dateng langsung diajak masuk menunggu jam pelajaran di kelas masing2, jadi mereka ga boleh berkeliaran di luar
– setelah jam pas 8.30, anak 2 diajak utk keluar main2 di play ground
– lalu mereka diajak baris utk kumpul di lobi sekolah
– mereka duduk berbaris sesuai kelas masing2
– disini mereka warming up sambil nyanyi2, ada sedikit exercise kecil, yaitu berjalan di papan titian, buat anak2 tk yg udah besar papannya dibuat lebih challenging, buat si pre-k papannya lurus aja, & masih dipegangin.
– lalu mereka barris lagi menuju kelas masing2
– warming up lagi nyanyi2 di karpet pake gitar
– belajar numbers & counting sederhana
– reces time, keluar ke area makan, snack disediakan pihak sekolah, diawali dengan doa bersama, yg berupa nyayian berbahasa inggris
– free play, di playground
– masuk ke kelas lagi
– belajar tentang size big – small
– bikin prakarya sederhana boneka kertas tentang gender & body parts
– persiapan pulang, review sambil nyanyi2 lagi.
– diajak ke toilet, digantiin pemper
– pamitan pulang

* Aktivitasnya/materi belajar gak sebanyak di kinderfield, padahal durasinya lumayan lama (2.5 jam, di kinderfield 2 jam).
* Waktu itu muridnya ada 3 anak (aslinya 5 kata miss nya), dan semuanya cranky bergantian wkwkw .. jadi begitu selesai saya berasa exhausted banget :p
* setiap selesai 1 kegiatan selalu diajak ke toilet
* sebelum pulang digantiin pemper

13663400_10210478613908271_1772000192_o

the school fee .. hmmm ‘lumayan’ ya maaak😀

Okay .. that’s a wrap for now. Next pengen berkunjung & nyobain 3 sekolah lagi, semuanya di cinere.

  • sekolah putik
  • sekolah citta bangsa
  • sekolah lazuardi

 

UPDATED : ke PART II

[baby Ayna] Breastfeeding Struggling part I

Yupp the breastfeeding drama 5years ago starting all over again ..

Rayyana Arimbi Putri Aisyah, born on exact Lebaran day jul 28, 2014 at 04.10 AM

Rayyana Arimbi Putri Aisyah, born on exact Lebaran day jul 28, 2014 at 04.10 AM .. 3,220 kg/ 48 cm @ rsia KMC

Kehamilan saya yg kedua ini sangat santai jaya ini .., mual2 normal hny di minggu2 awal, bahkan sebelum tau kalo hamil, saya sempet sibuk bebenah taman depan rumah, main2 sama tanah, pupuk, plus acara cangkul menyangkul.
Trus waktu masih gak ngeh kalo hamil (krn siklus mens saya memang ga pernah teratur), saya minum ber-syasyet2 tolak angin plus panadol karna mengira mual2 masuk angin. Dan baik2 aja, pdhl di bungkusnya tertulis strictly ga boleh buat wanita hamil.
Selama 9 bulan gak ada keluhan yg berarti, hepi2 aja, paling pegel2 dikit mnta kerokan sesekali. Napsu makan ga nambah, seperti biasa jarang makan sehari 3x, kadang mnum susu segelas dipagi hari aja, udah berasa kenyang sampe sore. Masa kehamilan yg adem ayem tentrem marem ini, ternyata ga berbanding lurus sama pasca melahirkan. ..
The drama is..repeating My breastmilk tak kunjung keluar
Horor 5,5 years ago, waktu kelahiran my beloved mas abie, yg penuh dengan air mata terulang kembali, yg akirnya berakir dgn full sufor pake botol sampe gede
Memang di kehamilan kedua ini, sempet terlintas sedikit rasa kawatir ttg pengalaman yg cukup traumatis itu, tapi saya berusaha positif thinking, krn kata orang biasanya masalah breastfeeding di anak pertama ga akan terulang di anak kedua. Dan mengingat masa kehamilan yg jauh berbeda. Dulu di anak pertama, masa2 hamil terisi dgn aneka macam keluhan, dari keluhan medis sampe hal2 psikis, dan ditutup dgn proses kelahiran yg mantab susyeh nya (4 hari induksi hampir mau caecar).
Sedangkan kali ini, selain hamilnya santai, lahirnya jg express.. Bener2 gak ada tindakan medis samsek. Masuk rs jam 1 pagi udah bukaan 4, lahir jam 4.10 am, ga pake induksi or suntik ina inu.. Dan tepat di hari lebaran 28 juli’14 si nduk ayu baby ayna, lahir dgn berat yg normal, 3,220 kg..termsk cenderung besar utk ukuran ibu hamil yg jarang makan. Jadilah kenangan kegagalan breastfeeding dulu, saya tepis jauh jauh.
Hari pertama..kedua..ketiga..saya masih (berusaha) tenang waktu PD tak kunjung menunjukkan tanda2 ‘berisi’.. Dan si nduk masih (terpaksa) puasa Hari ke-4 saya udah ga tahan sama nangisnya yg kian kejer, saya jd ikutan nangis, mama saya juga ikutan nangis.. Sepagian sesiangan sesorean dan akirnya berenti krn kecapean ..dan tidur..

Malamnya ketika si nduk bangun dan kembali kejer, mama saya gak tahan dan menyuapinya dgn sesendok kecil air putih.. Ya Allah kalo teringat ekspresinya saat itu..keliatan legaaa banget.

Our beloved baby Ayna

Our beloved baby Ayna

Matanya yg bening kliatan bertanya2 dgn ekspresi mulutnya yg puasss . Seperti berkata ‘akirnya hausku terobati, makasih bunda, makasih eyang mama udah kasih aku minum..’
Si nduk menatap saya lamaaa, dan sungguh gak bisa terlukiskan rasanya saat itu.. Apakah saya hrs merasa sedih, seneng, bersalah, or lega. Beneran gak tau harus merasa gimana.
Saya merasa sdh cukup membekali diri dgn pengetahuan soal posisi perlekatan, sufor vs asi, , aneka galactagog (makanan, minuman, suplemen utk asi) yg hrs dikonsumsi, soal ‘haram’-nya penggunaan dot, klinik/konsultan lakstasi, rs pro asi, aimi, & aneka artikel per-asi-an, demi cita2 sukses asix.
Tapi iktiar fisik, selama kehamilan memang belum sempurna. Akibat kehamilan yg minim keluhan, akirnya malah jd terlalu santai. Makan seada-adanya, ga prnh olah raga, ikutan senam hamil cm 2x & ga dipraktekin lagi di rumah, ga menyempatkan diri merawat PD, massage dsb.
Asi saya keluar di hari ke-5 setelah dipencet sampe sakit, hanya setitik di PD kiri & nothing di PD kanan. Dan sampai di hari ke-14, hanya nambah jd setetes di PD kiri & setitik di PD kanan. Setelah hari ke-5, saya akhirnya membeli sufor, dan berinisiatif menyusui ayna memakai medela sns (botol berselang yg dikalungin di leher).
Alat ini di klaim telah menyukseskan para ibu adopsi yg ingin menyusui bayi adopsinya, jg para ibu2 yg relaktasi, bahkan nenek yg menyusui cucunya (krn ibu sang bayi meninggal).
Kalo saya gugling2, cerita2 kesuksesan ibu2 ini sungguh menggiurkan, dalam hitungan hari, ibu adopsi sdh berbahsil mengeluarkan asi-nya. Apalagi ibu yg relaktasi.
Bagaimana dgn saya? Saya tdk bisa dikategorikan sbg salah satu dari ibu2 diatas. Saya wanita yg hamil normal, yg seharusnya punya ‘keunggulan’ hormon2 alami yg mendukung proses produksi asi, yg tdk dipunyai ibu2 diatas.
Saya juga tidak pernah absen menyusui ayna seharipun, sejak lahir sampai detik ini. Tapi mengapa saya masih stuck di ‘kisah lama’?
Sampai saat ini saya masih nurut sama dokter & konsultan laktasi saya, utk tetap sabar & ikhtiar. Mengkonsumsi domperidhone, & akupuntur asi seminggu 2x. Memperbaiki asupan nutrisi &memperbanyak minum, sambil terus berusaha memelihara optimisme. Saya menemukan beberapa artikel tentang hypoplasia breast & IGT, yaitu kondisi wanita2 yg punya masalah pada PDnya, salah satunya berpengaruh pada kelenjar susu yang tdk normal, sehingga mengganggu kesuksesan breastfeeding (bahkan ada yg benar2 tdk bisa mengeluarkan asi samsek).
Saya mencurigai, mungkin inilah yang terjadi pada saya. Tapi sampai saat ini, saya masih bertahan utk tdk mengkonfirmasikan pada dokter. Dgn pertimbangan masih ingin membangun optimisme, & kalo mmg ini yg terjadi seharusnya dokter laktasi saya lebih dulu mengidentifikasikannya. So, saya memutuskan untuk menunggu, sambil terus berikhtiar.
Di sisi lain, saya berpikir utk ada baiknya, bersiap2 menerima kemungkinan terburuk. Jikalau memang terjadi, saya berencana utk terus menyusui ayna menggunakan sns, tdk beralih ke botol. Katanya, proses menyusui itu jauh lebih dari sekedar memberi makan.. it’s a ‘realationship’ .. Perasaan merasa dibutuhkan & membutuhkan antara ibu & bayi, memang benar adanya. Merasakan pipinya yg menempel, hembusan napasnya, ekspresi puasnya, sambil membelai rambut, menciumi tangan mungilnya.. she looks so comfy snuggling at my breast .. it’s one of the best momment🙂
Terpikir juga rencana lain, jika memang masalah asi yg seret ini hny semata2 krn lack of nutrition during pregnancy. Saya berencana utk tdk menunda kehamilan ketiga. Dgn persiapan masa kehamilan yg jauh lebih baik, dgn nutrisi yg bagus, olah raga, massage PD selama hamil. Harapannya anak ketiga bisa sukses asi & syukur2 bisa ngasih asi buat si kakak. Kalo saya bisa langsung hamil lagi, & jarak antara ayna & si adek hny setahun, berarti saya masih punya kesempatan memberikan asi buat ayna setahun lagi sampai ayna umur 2th.
Sejauh ini, alhamdulillah saya masih bertahan utk terus optimis & iklash. Saya hanya terus mengingatkan diri sendiri, bahwa semua yg terjadi adalah atas izin Allah, semua yg terjadi adalah yg terbaik & yg terpantas. Apakah ini hukuman atas berjuta kekhilafan ataukah ujian atas keimanan, penguat jiwa yang lemah, pengingat diri yang sering lalai.
Terus yakin, kalo Allah tdk akan memberi beban yang tak sanggup di pikul hambanya.
Depok, sept 2 2014
Currently baby ayna is 40 days old, & the breastmilk supply still remain the same😥

Review SD – School Survey Part III (sekitar Cinere, Meruyung, Sawangan)

563215_10203464724565421_957970094_n

kelas saung & playground/mini outbond

Melanjutkan edisi school survey part I & part II😀 , sekarang menginjak season III-nya, moga2 sih yang terakhir nih .. *deep inhale

 

I. SD – SEKOLAH ALAM INDONESIA (SAI), cabang Meruyung.

website : www.sekolahalamindonesia.org (website SAI pusat)

  • Uang pangkal : 8,3 jt
  • SPP : 480.000/bln
  • uang tahunan : 2,2 jt/ th
  • catering : pilihan (tdk wajib), 9000/hari,
  • antar jemput : sudah tersedia (internal sekolah)
  • biaya form pendaftaran : 200 rb
  • biaya sit in (observasi) : 300 rb

** tdk ada uang buku, uang seragam, biaya ekskul dll

1549479_10203464720085309_898712911_n

suasana lingkungan sekolah

SISTEM BELAJAR :

  1. – tes masuk : tidak ada (tidak hrs bisa calistung), tapi yang di tes adlah org tuanya berupa interview utkmencari tau apakah visinya sama dgn SAI.
  2. – kurikulum diknas,dimodifikasi/dikelompokkan dengan tema2 tertentu.
  3. – penekanan pada akhlak, wirausaha/bisnis & leadership skill yang berbasis pada nilai-nilai Islam.
  4. – mayoritas belajar di luar kelas
  5. – kelas2 berbentuk saung, tdk ada meja & kursi (lesehan).
  6. – jam belajar :
  • senin – jum’at : 7.30 – 13.00 (kls 1), 7.30 – 14.00 (kls 2), 7.30 – setelah sholat ashar (kls 4-6)
  • sabtu : libur
  • tidak ada tambahan pelajaran atau ekskul setelah jm belajar.
  1. – jumlah murid per-kelas : 22 anak
  2. – jumlah guru : 2 orang.
  3. – menerima special needs student
  4. – sudah ada POMG yang disebut  ‘ dewan kelas ‘
  5. – sholat dhuha (jm 9.00 pagi) & sholat dhuhur, rutin utk semua kelas
  6. – ada outing per-6 minggu sekali (yang disesuaikan dengan tema)
  7. – market day per-semester (menjual hasil para siswa, misalnya hasil ladang or kerajinan tangan kepada penduduk sekitar).
  8. – tdk ada PR, masih ada ranking.
563215_10203464725005432_689400617_n

ruang perpustakaan sederhana SAI meruyung

Personal Opinion :

PLUS :

SAI ini adalah cabang dari SAI pusat di Ciganjur yang sudah sangat terkenal itu, dari bbrp testimoni yang saya temukan di google, kalau yang SAI pusat daftar untuk ambil formulir aja sampai ngantri dari subuh.

Petugas yang melayani/ memberikan informasi sangat ramah dan ‘welcome’, semua pertanyaan di jawab dengan cukup memuaskan, saya cukup terkesanlah karena dari info nya sendiri sekolah ini mengedepankan akhlak sebelum koqnitif skill, berarti memang sudah benar2 diterapkan, tidak hanya slogan2 belaka.

Sekolah yang secara fisik sangat sederhana ini memang terkesan humble, tidak angkuh. Guru-guru yang gak sengaja berpapasan waktu saya keliling melihat-lihat, selalu tersenyum dan siap menjawab pertanyaan kalo ditanya-tanya.

MINUS :

Menurut saya, sekolahnya terlalu ‘seadanya’. Fasilitas sekolah, masih sangat minim, tidak ada lab apapun, bahkan komputer juga belum ada, fasilitas perpustakaan masih sangat sederhana, hanya ada beberapa buku bacaan yg di tata di rak sederhana di ruang kantor administrasi. kebersihan & kerapihan juga kurang. Kalau dibandingkan dengan SOU sekolah alam yang saya survey sebelumnya, masih kalah jauh, disana fasilitas nya sudah lumayan banget, selain perpus & lab komputer, bahkan juga punya masjid sendiri. Mungkin SAI meruyung ini selain terbilang masih baru (blum ada 2 th umurnya), biaya sekolahnya kalo dibandingkan dengan sekolah lain yg saya survey masih terbilang cukup terjangkau (dibawah 10 jt).

 

II. SD – LAZUARDI GLOBAL ISLAMIC SCHOOL , Cinere

suasana gedung SD

suasana gedung SD

website : www.lazuardi-gis.net

  • uang pangkal : 22.5 jt
  • SPP : 1.560 jt/ bln
  • uang tahunan : 6.8 jt/ th
  • catering : pilihan (tdk wajib) 10.000/hari
  • antar jemput : sudah tersedia (internal sekolah)

** biaya tsb belum termasuk uang buku.

SISTEM BELAJAR :

  1. – tdk ada tes masuk
  2. – kurikulum : diknas & cambridge
  3. – bahasa pengantar : bilingual, full english (utk math, science, english)
  4. – tambahan muatan lokal Islam yg menekankan pada akhlak, & mengaji/hapalan surat, rutin tiap hari.
  5. – shalat dhuhur berjamaah rutin
  6. – jumlah murid per kelas : 27 anak
  7. – jumlah guru : 2 org/kls
  8. – jam belajar : 7.30 – 13.30 (sdh termasuk ekskul)
  9. – suasana kelas SD : meja2 melingkar/ berkelompok & carpet time
  10. – menerima special needs student
  11. – ada tes sertifikat cambridge (int. cambridge exam) bagi yg berminat, utk kelas 5 keatas.
  12. – tdk ada ranking, tdk ada PR (jika ada PR biasanya yg bersifat project yg dikerjakan bersama org tua)
  13. – POMG sudah ada  disebut ‘komite sekolah’, pertemuan rutin setiap penerimaan rapot, & jika dibutuhkan (ada case2 tertentu)
  14. – ada beasiswa prestasi, berupa keringanan uang masuk jika meneruskan lagi ke jenjang sekolah berikutnya.
kelas2 yg dinamai dengan nama2 para tokoh & playground di halaman ged. SD

kelas2 yg dinamai dengan nama2 para tokoh
& playground di halaman ged. SD

Personal Opinion :

PLUS :

  • Lazuardi GIS seperti sekolah2 berkurikulum internasional lainnya, biayanya tentu relatif lebih tinggi dari sekolah2 nasional saja. Dan seperti sudah di duga, fasilitasnyapun sudah lengkap, dari aneka lab, perpustakaan yang cukup besar, masjid dan sarana penunjang kegiatan ekskul, seperti lapangan olah raga, kolam renang, ruang musik.
  • Masing-masing jenjang pendidikan (PG-TK, SD, SMP, SMK), punya gedung sendiri2, yang letaknya terpisah tapi jaraknya tidak jauh.
  • Di jam-jam istirahat, mrt info petugas yg melayani, ada guru pengawas.
  • Suasana lingkungan cukup rindang & asri, walau kerapihannya gak sempurna banget.
  • Walau ini bukan sekolah alam, tapi juga disediakan sarana penunjang kegiatan belajar yg bertema ‘nature’, seperti minifarm, minizoo,  mini fishery.
  • Sudah menerapkan metode2 pengajaran baru, seperti active learning & multiple intelligent
  • Hal unik yg menarik perhatian saya, yg gak sy temui di sekolah2 lain, di luar gedung di pasang speaker2 (pengeras suara) yang memutar lagu2 klasik semacam mozart.  Dimana sebagian kalangan percaya kalo mendengarkan musik klasik bisa meningkatkan kecerdasan/ perkembangan otak anak.
suasana dalam kelas SD

suasana dalam kelas SD

MINUS :

  • Petugas yang melayani, agak mengecewakan, jutek & kurang ramah. Menjawab pendek2 pertanyaan2 yg diajukan. Agak ironis sih, sementara dia bilang kalo sekolah ini mengedapankan pendidikan akhlak dulu sebelum pendidikan akademik.  :( , berusaha utk gak suudzon sih mungkin dia mmg bukan petugas yg di khususkan utk melayani tamu/ semacam marketing, bisa jadi cm bag. admin saja, atau bisa jadi udah kebanyakan orang yg survey, mengingat ini adlh salah satu sekolah yg lumayan terkenal di depok, jd bisa jadi dia sdh menjelaskan berkali2 & agak bete. Tapi terakhirnya sih dia keliatan sedikit lebih ramah, terutama waktu mengantarkan kami berkeliling melihat2 fasilitas sekolah.
  • Gedung sekolah agak susah aksesnya, krn masuk ke area perumahan warga, di sebelah sekolah persis juga ada sutet, bangunan gedungnya terlihat sudah agak tua. Taman di sekitar area sekolah keliatan kurang perawatan.
  • Jumlah murid per-kelas mrt saya kebanyakan, idealnya max 25 anak, apalagi mengingat ini sekolah berbiaya mahal.

 

dd1

loker & susana di luar kelas

III. SD – SEKOLAH ISLAM DIAN DIDAKTIKA, Cinere 

website : http://www.diandidaktika.sch.id/

  • Uang pangkal : 24.5 juta (uang pangkal, uang gedung, seragam 6 stel, buku paket+tulis, uang tahunan, uang komputer spp 1bln)
  • SPP : 1 juta
  • uang tahunan : 1,2 jt
  • uang komputer (per-th) : 350.000
  • uang ekskul : 500.000/ semester
  • biaya form pendaftaran & psikotest : 275.000
  • ada fasilitas antar jemput internal sekolah

SISTEM BELAJAR :

suasana ruang kelas & perpustakaan

suasana ruang kelas & perpustakaan

1. persyaratan masuk : tes calistung & ijasah TK

2. kurikulum : diknas

3. bahasa pengantar : Indonesia

4. jam masuk :

– senin – kamis : 7.00 – 13.00

– jum’at : 7.00 – 16.00

5. jumlah murid per kelas : 30 orang (ada 3 kelas)

6. jumlah guru per kelas : 2 orang

7. kegiatan wajib : pramuka seminggu sekali, di hari kamis pagi.

5. tidak ada PR

 

ruang UKS

ruang UKS

** Karena saya gak ikutan survey ke sekolah ini, jadi saya gak bisa personal review. So data2 diatas saya dapat dari  survey yg dilakukan sama ibu-ibu TKnya mas abie. Dari cerita -ceritanya, secara fisik bangunan, sekolahnya bersih & terawat, tapi parkiran agak susah. Kalo ngeliat dari segi biayanya menurut saya sekolah ini kemahalan, karena kalo dibandingkan dengan sekolah2 lain yg  kita survey sebelomnya,  biaya masuk yg 20 jutaan minimal sekolahnya udh bilingual, or pake kurikulum internasional.

UPDATED :  Akhirnya kami ortunya memilih lazuardi. Berikut review setelah dia menyelesaikan tahun pertamanya.

WEBMINAR HOME SCHOOLING PAUD (part II), by Rumah Inspirasi (TENTANG IDE DASAR & GAGASAN)

Lanjutan dari PART I ..

Bagian II, kali ini membahas tentang bagaimana/kapan waktu yang baik utk mengajarkan hal-hal yang sersifat akademis misalanya calistung dan bahasa asing.

VI.  KAPAN MENGAJARKAN CALISTUNG

Untuk anak usia dini yang lebih pentinga adalah bukan langsung mengajarkan ‘skill’ nya tetapi lebih kepada persiapannya.

Ada 2 pandangan/ aliran pemikian,

  1. Menyarankan utk menunda, hingga anak siap, ditandai dengan kesiapan fisiknya (otaknya) di usia 7-8 th. Karena pada usia inilah, jarinagn otak kiri- & otak kanannya baru mulai tersambung. Otak kanan pada anak tumbuh lebih dulu drpd otak kiri. Oatak akanan adalah otak yg digunakan utk proses visual. Sementara kegiatan membaca sebenarnya lebih banyak memerlukan/mengguanak otak kiri. Nah, utk anak-anak yg belajar membaca terlalu cepat, akan terbiasa menggunakan otak kanannya, tidak menggunakan logika (sebagai fungsi dr otak kiri), tetapi anak akan melihat huruf sebagai kumpulan ‘image’ (gambar), yg dikenali gambarnya/bentuknya, tetapi tidak/belum sampai dimengerti hubungan antar hurufnya. Mengapa karena mmg dr sisi perkembangan otaknya belum samapai kesana. Sebagian ahli mengkawatirkan bahwa, ketika anak besar kelak, dia tidak terlatih untuk membaca teks-teks yang kompleks/ rumit, padat, banyak, membaca dgn otak kanan akan terasa melelahkan.
  2. Pendapat yang kedua adalah, yang penting adalah anak suka atau menginginkannya. Karena jika anak suka/gembira, maka akan memicu terbukanya  syaraf otak/berkembang, krn anak melakukannya dengan gembira.

Kedua sudut pandang ini sepakat, bahwa belajar membaca TIDAK BOLEH DIPAKSAKAN, kalau memang belum siap proses ini justru akan MERUSAK proses mempelajari ketrampilan tsb.

Sebuah penelitian di New Zealand, meneliti anak-anak di usia 12 th yang diuji kemampuan literasinya (membaca, spelling, pemahaman terhadap bacaan). Anak anak dibagi dalam 2 kelompok. Anak yg belajar membaca di usia dini, & anak-anak yg belajar membaca di usia 7 th, ternyata kedua kelompok anak ini memiliki score yang sama.

VII.  TENTANG PELAJARAN BAHASA ASING

Fungsi bahasa adalah alat komunikasi, jadi yang penting utk dibangun adalah, kemampuan utk mengungkapkan perasaannya. Oleh karena itu lingkungan mememgang peranan yang sangat penting. Mempelajari bahasa yang paling efektif adalah berlangsung secara alami., maka jika ingin mengajarkan bahasa asing tools nya adalah keseharian. Apa yang dilihat anak, sering di dengar anak, anak sering terlibat, maka pengajaran bahasa asing akan lebih efektif.

VIII.  TENTANG ORANG TUA BEKERJA, APAKAH BISA HOME SCHOOLING

Yang paling tau, apakah kita bisa melakukan HS sebenarnya adalah kita sendiri. Jika sebagai orang tua bekerja, dirasa tidak memungkinkan untuk melakukan HS secara penuh, maka paling tidak kita bisa mengambil nilai-nilai & konsepnya. Karena senarnya hal yang paling mendasar dari HS adalah QUALITY TIME. Sepulang kantor sempatkan utk masih bisa berkegiatan bersama anak, dengan gembira, minimal bercanda & bermain bersama. Karena bagi anak-anak hal yang paling berharga adalh waktu kita orang tuanya, bukan mainan, harta dll.

Yak, demikianlah materi yang saya dapat dari webminar Home Schooling yang baru pertama kalinya saya ikuti ini. Banyak ilmu baru yang Insya Allah bermanfaat terutama dalam proses pengasuhan anak-anak saya.

Terus terang yang, beberapa hal yang membuat saya terkejut, salah satunya adalah masalah ‘sosialisasi’. Mungkin seperti kebanyakan orang tua, selama ini pengertian sosialisasi bagi saya, adalah bergaul dengan teman sebaya sedini mungkin. Anak pertama saya Abi (sekarang 5 tahun), sudah mulai bersekolah sejak umur 14 bulan, di sekolah bayi & balita di sebuah mal terkenal di daerah depok tempat tinggal kami. Salah satu alasan menyekolahkan abi ketika itu, ya karena saya percaya untuk melatih sosialisasinya, apalagi mengingat saya & suami bukan termasuk orang yang talkative, alias pemalu or pendiam, jadi tentunya saya menginginkan anak menjadi lebih supel & banyak teman dalam pergaulan nantinya. So, ilmu tentang ‘sosialisasi’ ini benar-benar merupakan hal yang baru bagi saya.

Sebelum mulai mencari tau & membaca-baca tentang home schooling, sebenernya saya sudah punya gagasan kalau nanti untuk anak kedua kami, yang sekarang masih di perut😀 .. tidak perlu sekolah sedini kakaknya. Alasan utamanya sebenrnya karn masalah biaya heheh .. karna kalo dihitung-hitung biaya pendidikan si kakak sampai saat ini yang bahkan belum sekolah beneran (artinya belm juga SD), sudah lumayan menguras kantong, krn selain sekolah juga ada les-les lain, yaitu les renang, les musik, & les mengaji. Saya sudah bisa membayangkan kalo nanti berdua adeknya gaya hidupnya masih sama, sekolah & les2nya banyak,  hmm pasti akan kerasa berat banget .. karna itu sejak beberapa tahun terkahir ini saya mengumpulkan materi bahan ajar yang didapat abi di sekolahnya, supaya nanti paling tidak ada ide or gambaran harus ngajarin apa ke adeknya.

Dan setelah baca-baca mengenai home schooling, apalagi setelah ikut webminar ini, saya semakin yakin kalau segala macam lembaga eksternal untuk mendidik anak di luar rumah itu sebnarnya tidak perlu/ tidak penting-penting amat. Karena HS terutama utk usia dini ternyata tidak serumit yang saya bayangkan. Kalaupun nanti si adek tidak sekolah TK pun (apalagi sekolah bayi & preschool) insya Allah saya akan berusaha untuk siap. Tapi untuk kegiatan kursus yg sifatnya ketrampilan spesifik seperti les renang & musik, saya masih merasa cukup berguna krn kami orang tuanya sendiri tidak punya ketrampilan tersebut, tapi saya setuju kalau semua kursus harus didasari oleh rasa happy.

Minggu depan, materi akan dilanjutkan untuk hal-hal teknisnya. Apa yang bisa dilakukan dalam kegiatan sehari-hari, kurilulumnya dll .. Can’t wait for next season ^^ ..